11 Jan 2018

Raikan Perbezaan Pendapat Bukan Perpecahan

Dari era Tunku Abdul Rahman sehinggalah ke era Najib Razak Melayu sentiasa berpecah. Walaupun ditipu pemimpin buat kesekian kalinya, slogan Melayu Bersatu tetap menjadi sentimen kuat kalangan "Pejuang" Melayu. Jauh di hati, bangsa ini tetap berharap akan bersatu bawah nama Melayu.
.
Namun tiada siapa sedar kerana logik yang berlaku adalah ia pertembungan idealisme yang sangat unik dan bakal berlarutan sehingga muncul Al mahdi menyatukan semuanya kembali atas daSar tauhid dan kasih sayang seluruh dunia.
.
Kita dan semua bangsa di dunia ini mengalami kesan panjang acuan unggul dari pemecah belah dunia( Dajjal Laknatulah). Selepas direnggut pemerintahan Kesultanan Melayu Berasaskan Islam yang penuh mistik dan misteri, dipaksakan ke atas jiwa Umat Nusantara ini suatu sistem khas memandulkan jiwa orang Melayu; sedihnya ia menguasai hidup kita dari pagi hingga kita tidur kembali.
.
Pahlawan Hang Tuah bukan mitos, Ia lagenda mistik Alam Melayu yang di sembunyikan. Ia penanda zaman juga kunci rahsia. Jati diri kita ibarat terasa di kembalikan semula saat membayangkan kalimah Hang Tuah " Takkan Melayu Hilang Di Dunia -- Selagi Islam Bertakhta Di Dada".
.
Pertembungan dan perpecahan akan terus berlaku kerana begitulah Sistem Demokrasi (Mandul) berfungsi. Kebenaran sentiasa kalah bertemu majoriti. Sistem nilai celaru dan betul2 berdasarkan roh Perlembagaan ..bukan Cahaya Ilahi Yang Maha Tinggi.
.
Kita usah bimbang, kebangkitan bangsa ini sudah hampir ke kemuncaknya--- ada rahsia besar untuk Wilayah Timur ini.
.
Apa yang penting kita tetap berpegang teguh dengan Tali Allah. Pastikan simpulan hati kita biar di mana posisi kita dalam sistem celupaan Dajjal ini; hati kita tetap dengan pengagungan Allah swt. Hati kita tidak redha dengan Kenistaan dan Kejahatan Sistem yang di paksakan ke atas bangsa Melayu kita ini.
.
Biar bermusuh di mulut, jangan di hati. ISLAM tetap di julang, Parti dan Ideologi ibarat pendayng sahaja bagi sampai ke destinasi. Sudah sampai pendayungnya kita buang. Memerintah dan memimpin lah bangsa ini sementara di amanhkan Allah sebelum disambung Raja Agung Al Mahdi.
.
Kita suburkan jiwa dengan selawat, perkukuhkan keimanan. Pelihara anak cucu dari pemikiran songsang LGBT, Pluralis, dan lainnya yang di lihat lunak.dan seolah mendukung yang benar tapi berkiblat Nafsu dan Iblis laknatullah.
.
Berpegang teguhlah dengan kitab Allah dan Sunnahnya, berdayung lah sampan mu diam-diam hingga sampai ke destinasi hadrat Rabbul Izzati. Usah tersesat.
.
Yang haq akan bangkit, yang batil akan berkecai dengan pengikut2nya. Ambillah pelajaran kisah Nabi dan umatNya.. Kaum Aad, Tsamud, Luth, Yahudi...Itu sahaja sudah cukup menjadi panduan sempadan kemurkaan Allah yang sama kini berlaku keliling kita. Hanyasanya AZAB ALAH YANG DAHSYAT tertangguh dulu.
.
Di mana posisi kamu dalam Parti-- Dap, PKR, BN Amanah,Bersatu..PAS.. Ingat betul2 pesanan ini. Pastikan Islam dijulang tinggi dalam jiwamu. Kelak berat mulut mahu menjawab di mahsyar. Kita disusun sedemikian rupa untuk kebangkitan yang dijanjikan. Saat kau sedar apa sebenarnya bangsa ini mgkin sedah terlambat.
.
Bersama memimpin Umat Melayu bersatu membawa kebaikan dan Salaman dan kedamaian. Cinta dan Kasih Sayang. Berlemah lembutlah dengan bangsa lainnya. Mereka jiran tetangga yang kita perlu santuni.
.
Semoga PRU 14 berjalan dengan tersingkirnya mereka yang Jahat, Tamak, Tiada Amanah, Khianat, Pecah Amanah dan Gila Kuasa. Dan Allah Naikkan.mereka.yang layak dan berjiwa murni benar dalam memikul amanah demi Agama, Negara dan Rakyat baik di Parti mana shj mereka berada .
.
Musafir Kebangkitan
24 Rabiul Akhir 1439 H
Gunung Jerai || 01:30AM
.

.

    DOGMA PLURALIS IDENTITI DALAM PAKATAN HARAPAN: ILUSI YANG MENGABUI RAKYAT

    RASIONALISASI MAHATHIR SEBAGAI PM ke7; 
    Persepsi Ilusi Yang Dicipta Sekitarnya
    .

    Proses rasionalisasi kem  Pakatan Harapan rancak dimainkan bagi terus membenarkan persepsi Mahathir sebagai PM ke 7. Terbaru isu sebenar cuba di alih pula kepada ‘’Mahathir tidak dibenarkan Melawat Anwar Ibrahim’’—Dari isu sebenar Mahathir yang Korup Jadi PM dialih kepada cuba mendapat SIMPATI Netizen…Mahathir tidak dibenarkan Melawat Anwar. Kejamnya BN tk benarkan lawat Anwar. Kesian Anwar, Kejamnya BN.
    .
    .
    Lantas terbeban benak fikiran kita cuba mencari pertimbangan waras. Bukankah Mahathir yang benamkan ANWAR sebegitu? Ya, memang sengaja Mahathir mengalih persepsi rakyat dan pengundi kepada isu Perlantikan beliau sebagai Perdana Menteri ke 7. Berbekalkan rasionalisasi menetang kleptokrasi, menentang kejahatan BN-UMNO, menentang ketirisan dan kononnya menjadi juara kerosakan yang ditaja BN @ United Mohamad Najib Organization. Wal Hasil Balik Asal sebenarnya permainan parti-parti politik ini.
    .
    .
    Najib lahir dari kantung UMNO. Mahathir juga lahir dari kantung yang sama. Mereka berguru dari wadah yang sama. Perangai mereka juga sama. Tidak keterlaluan jika dikatakan andai Najib pada kedudukan Mahathir sekarang dan Mungkin Hisyamuddin berada pada kedudukan Najib; mereka akan mengambil langkah yang hampir sama.
    .
    .
    Rakyat cuba mencari titik logik dimanakah kewajaran seorang yang penuh kenistaan sepanjang pemerintahannya dilantik kembali menjadi PENYELAMAT rakyat? Tiada siapa berani menafikan setiap tuduhan yang dilemparkan kepada Mahathir baik berupa ISA, Isu Kehakiman , Isu Kuasa Sultan, Isu Forex dan sebagainya berupa fitnah melainkan ia diketahui umum memang dari tangan PM ke 5 ini. Lantas atas kapasiti apa pembangkang berubah arah sehingga lunak kembali kepada musuhnya selama ini? Maka kelihatannya bukan ‘’NASIB RAKYAT’’ yang menjadi tajuk utama langkah ini diambil ; tidak lain adalah isu KUASA. Benar, isu inilah yang PAS tidak bersetuju kerana mengutamakan KUASA dan mengatasi kewajaran POLITIK MATANG SEJAHTERA.
    .
    .
    DAP-PKR-PAN-PPBM senada dalam isu ini; yang penting KITA BERKUASA KE PUTRAJAYA. Pada prinsipnya ISLAM ke yang diatas dan sebaliknya tidak menjadi TAJUK PERBINCANGAN. Tidak hairanlah PAN (serpihanPAS) mendapat tempat sedikit sahaja. Mahathir masih Mahathir yang dulu, LIM KIT SIANG DAN LIM GUAN ENG masih mereka yang sama. Usah keliru dengan watak yang mereka mainkan dengan baik sekali. Menangis mereka di pentas ceramah adalah air mata buaya.
    .
    .
    Walaupun anak buah menjerit-jerit dibawah tak bersetuju – nilai mereka bertentangan sama sekali. Apa perasaan OTAI REFORMIS 98 yang bergolok gadai menentang kebobrokan Mahathir?; Langkah ini menjadikan PKR retak didalam bergolak diluar. PAN pula berantakan di dalam.PANAS diluar. DAP orang tengah menyejukkan orang MELAYU yang panas sana-sini. Bukan senang menakhodai orang Melayu serpihan dari parti politik asal mereka,,PKR dari UMNO, PPBM dari UMNO, Pan dari PAS..semua berlonggok dalam satu kapal. Jenis memberontak semua dalam sekapal. Mahu tidak mahu DAP perlu jadi Abang Long..Lu langsi Lu Mati.
    .
    .
    Hakikatnya mereka ni semua nak selamatkan diri masing-masing sebab semua ada skandal besar. Kalau betul-betul bicara semua masuk penjara. Oleh kerana Najib kini berkuasa, Undang-Undang bawah telunjuknya..itu lumrah. Zaman Mahathir juga begitu. Sampai Ketua Hakim Negara dipecat zaman Mahathir jugalah. Najib ikut Mahathir lah tu..Gurunya ajar begitu kan; ke macam mana? Usah terpedaya slogan ‘’Untuk Rakyat’’- mereka menggunakan slogan demi meraih undi semata. Berhati-hatilah memilih pemimpin anda, Kini lidah lebih lembut dari tulang. Masa berkuasa bermacam skandal mereka buat tak pernah fikirkan rakyat, kini sudah tersepit Slogan demi Slogan mengkhayalkan rakyat demi satu undi.
    .
    .
    PKR, DAP, PPBM, BN, PAS- masing-masing ada skandal besar. Kerana kalangan mereka ada yang tidak jujur dan tamak. Rakyat bijak menilai dan tahu sesuatu yang tidak betul sedang berlaku. Pemimpin yang jujur biasanya terkebelakang kerana mereka tidak diminati PUAK TAMAK ini. Jadi pengundi perlu cari mereka yang benar berkhidmat untuk rakyat. Bukan bermuka-muka seperti Mahathir, Lim Guan Eng, Azmin Ali dan sebagainya yang anda sedia maklum.
    .
    .
    PH memang tidak seutuh PR yang dulu. Mereka kini memakai slogan baru pula. Slogan PR kini sepi ditinggalkan. Usaha mencandukan rakyat dengan slogan baru giat di gerakkan di alam maya. Hakikatnya PH rapuh dan berkecamuk tidak mampu memikul Harapan seperti yang di gambarkan. Struktur mereka sentiasa bergolak dan berantakan.
    .
    .
    Apakah PAS bijak mengasingkan diri dari KECELARUAN ini? Orang Nampak pas sukar bertanding kerana tidak akan dapat undi Bukan Melayu. Hakikatnya PAS bukan berasaskan pengundi tetapi PRINSIP RAHMATAN LIL ALAMIN . Mereka yakin selagi kuat pada prinsip siapapun akan dapat kebaikan. Ini terbukti dalam beberapa siri pentadbiran mereka walaupun memang ada kecacatan sana sini. Namun mereka tetap dengan PRINSIP jelas. Identiti MELAYU ISLAM yang memberikan kebaikan kepada semua BANGSA lain. Kini PAS bebas mencaturkan langkah mereka sehingga menyebabkan rakan PH lainnya kelu terdiam. Walaupun ada suara cuba menjatuhkan PAS ia seperti meludah kelangit pula lantaran blok PH sendiri tidak terurus kini.
    .
    .
    Kita nantikan episode seterusnya dalam politik Malaysia ini. Saat akhir ini pengundi perlu bijak mencerna apa yangsedang berlaku kalangan ahli Politik ini. Mereka bertindak berdasarkan motif yang jelas walaupun cuba dikaburkan dengan ILUSI dan KHAYALAN . Percayalah anda akan dapat memerhatikan ‘’POLA ‘’ itu.
    .
    SUMBER: 
    Awang Sumpit
    11 JANUARI 2018

    TENTERA GUNUNG
    Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...