25 Apr 2012

Ambiga ....

Siapa ambiga si Pengerusi Bersih inbi sebenarnya>???


Hancurkan LBGT

Kepada PENGAMAL LBGT..bersedia menerima KEKERASAN dari MASYARAKAT !!!

KUALA LUMPUR 22 April – Muafakat Malaysia 

Gerakan yang memperjuangkan hak lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) serta setiap pengamal seks songsang merupakan pengikut-pengikut jejak syaitan.

Justeru itu, kata Pengerusi Pusat Kajian Fiqh Kontemporari, Nasharudin Mat Isa, telah tiba masanya untuk semua umat Islam di negara ini bangkit dan menentang secara habis-habisan terhadap pejuang serta pengamal LGBT kerana sekiranya
perbuatan menjijikkan itu jika dibiarkan, ia boleh mengundang bala daripada Allah SWT.

Beliau berkata, di dalam al-Quran, Allah telah menceritakan bagaimana umat Nabi Lut a.s ditimpa bala bencana yang amat dahsyat hanya disebabkan menularnya budaya gay sedangkan apa yang berlaku sekarang lebih teruk lagi apabila wujudnya tiga lagi jenis seks songsang iaitu lesbian, biseksual dan transgender.

“Disebabkan gay, bandar Sodom telah dihempaskan ke bumi hingga mengakibatkan bandar itu hancur dan kesannya boleh dilihat di Laut Mati di Jordan. Kita juga tahu kisah kaum Nabi Lut ini melalui firman Allah di dalam ayat ke 80 hingga 84 surah al-A’raf .

“Cuba lihat, pada zaman Nabi Lut hanya ada G (gay) sahaja, itu pun Allah telah menjatuhkan hukum yang begitu berat. Bayangkan sekarang, ditambahkan dengan perbuatan LBT (lesbian, biseksual dan transgender). Mahukah kita undang bala Allah dengan hanya kita berdiam diri?” tegasnya.

Beliau berkata demikian ketika menyampaikan kertas kerja bertajuk Seks Songsang: Perspektif Syari’ah pada Wacana Kemungkaran LGBT di Dewan Besar Universiti Teknologi Malaysia (UTM), Kampus Antarabangsa di sini, hari ini.

Wacana yang bertemakan LGBT Mengundang Bala Allah telah dianjurkan oleh Pertubuhan Muafakat Sejahtera Malaysia (Muafakat). Presiden Muafakat, Ismail Mina Ahmad telah bertindak sebagai moderator wacana.

Nasharudin berkata, amalan LGBT di negara ini semakin menular dan apa yang lebih malang, ia ditaja dan merebak secara terhormat.
“Hasil maklumat kita, pihak yang mencanang dan memperjuangkan LGBT ini adalah dalam kalangan orang ternama dan terhormat".

“Saya ingin ingatkan sekali lagi kepada semua pihak terutama mereka yang menyokong gerakan ini, jangan undang bala daripada Allah SWT,” katanya lagi.

Nasharudin di dalam kertas kerjanya turut menyentuh mengenai fatwa ulama tersohor dunia, Sheikh Dr. Yusuf Al-Qardhawi berhubung amalan LGBT.

Beliau berkata, ulama tersebut dengan tegas telah menyatakan
amalan tersebut adalah haram dan "wajib ditentang termasuk dengan menggunakan kekuatan."

Malah beliau berkata, Yusuf Al-Qardhawi
melarang mana-mana pihak makan atau minum bersama pejuang serta pengamal LGBT atas dasar pegangan mereka yang amat bertentangan dengan perintah Allah SWT.

“Yusuf Al-Qardhawi berkata, adakah wajar kita masih mahu berdiam diri apabila kemungkaran itu berlaku hampir dengan kita?

“Tambah ulama ini lagi sememangnya tidak boleh sama sekali kita berdiam diri atas kemungkaran ini. Sekiranya tersebar, wajib hukumnya untuk kita melakukan perubahan walaupun dengan kekuatan sekalipun,” ujar bekas Timbalan Presiden Pas itu.

Bersih 3.

Perkara 10. Kebebasan bercakap, berhimpun dan berpersatuan.

(1) Tertakluk kepada Fasal (2), (3) dan (4)—
(a) tiap-tiap warganegara berhak kepada kebebasan bercakap dan bersuara;
(b) semua warganegara berhak untuk berhimpun secara aman dan tanpa senjata;
(c) semua warganegara berhak untuk membentuk persatuan.

(2) Parlimen boleh melalui undang-undang mengenakan—

(a) ke atas hak yang diberikan oleh perenggan (a) Fasal (1), apa-apa sekatan yang didapatinya perlu atau suai manfaat demi kepentingan keselamatan Persekutuan atau mana-mana bahagiannya, hubungan baik dengan negara-negara lain, ketenteraman awam atau prinsip moral dan sekatan-sekatan yang bertujuan untuk melindungi keistimewaan Parlimen atau mana-mana Dewan Undangan atau untuk membuat peruntukan menentang penghinaan mahkamah, fitnah, atau pengapian apa-apa kesalahan;
(b) ke atas hak yang diberikan oleh perenggan (b) Fasal (1), apa-apa sekatan yang didapatinya perlu atau suai manfaat demi kepentingan keselamatan Persektuan atau mana-mana bahagiannya atau ketenteraman awam;
(c) ke atas hak yang diberikan oleh perenggan (c) Fasal (1), apa-apa sekatan yang didapatinya perlu atau suai manfaat demi kepentingan keselamatan Persekutuan atau mana-mana bahagiannya, ketenteraman awam atau prinsip moral.

(3) Sekatan-sekatan ke atas hak untuk membentuk persatuan yang diberikan oleh perenggan (c) Fasal (1) boleh juga dikenakan oleh mana-mana undang-undang yang berhubungan dengan perburuhan atau pendidikan.

(4) Pada mengenakan sekatan-sekatan demi kepentingan keselamatan Persekutuan atau mana-mana bahagiannya atau ketenteraman awam di bawah Fasal (2)(a), Parlimen boleh meluluskan undang-undang melarang dipersoalkan apa-apa perkara, hak, taraf, kedudukan, keistimewaan, kedaulatan atau prerogatif yang ditetapkan atau dilindungi oleh peruntukan Bahagian III, Perkara 152, 153 atau 181 melainkan yang berhubungan dengan pelaksanaannya sebagaimana yang dinyatakan dalam undang-undang itu.

Hizib Bahar...TAUHID

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Wahai yang Maha Tinggi, wahai yang Maha Besar, wahai yang Maha Santun, Engkaulah Tuhanku, dan ilmuMu yang mencukupi akan diriku, dan sebaik-baik Tuhan adalah Tuhanku, dan sebaik-baik Pencukup adalah yang mencukupi diriku, Engkau adalah Penolong kepada siapa yang Engkau kehendaki dan Engkaulah yang Maha Mulia lagi Maha Bijaksana.

Kami mohon kepadamu Al-'ishmah (tersuci daripada kesalahan) dalam gerak dan diam, dan dalam bertutur kata dan berkemahuan, dan dari lintasan hati yang disebabkan wasangka, dan dari ragu dan waham (khayalan) yang menjadikan hati tertutup daripada mentelaah perkara-perkara yang ghaib. Di situlah orang-orang Mukmin diuji, dan mereka digoncang dengan goncangan yang keras.

'Dan (ingatlah) ketika orang-orang munafiq dan orang yang dalam hatinya ada penyakit berkata: "Allah dan Rasulnya tidak menjanjikan pada kita kecuali tipuan."'
(Al Ahzab 33: 11-12)

Maka teguhkan dan tolonglah kami dan tundukkan samudera ini sebagaimana Engkau telah menundukkan laut kepada Musa, dan sebagaimana Engkau telah menundukkan api kepada Ibrahim, dan Engkau menundukkan bukit-bukit dan besi kepada Daud, dan Engkau tundukkan angin dan syaitan serta jin kepada Sulaiman, dan tundukkan kami segala samudera, yang mana kesemuanya itu adalah milikMu baik yang ada di bumi mahupun di langit dan segala kekuasaan di laut dunia mahupun laut akhirat, dan tundukkan untuk kami segala sesuatu, wahai yang di tanganNya kekuasaan segala sesuatu.

Kaaf, Haa, Yaa, 'Ain, Sod (3x)

Tolonglah kami kerana Engkau sebaik-baik Penolong, dan bukalah untuk kami, kerana Engkau adalah sebaik-baik Pembuka, dan ampunilah kami, kerana Engkau sebaik-baik Pemberi Ampunan, dan kasihanilah kami, kerana Engkau sebaik-baik yang mengasihi, dan berilah rezeki kepada kami, kerana Engkau sebaik-baik Pemberi rezeki, dan berilah petunjuk dan selamatkan kami dan anugerahilah kami dengan hembusan angin yang baik sebagaimana yang ada dalam ilmuMu, dan sebarkanlah atas kami khazanah-khazanah rahmatMu dan angkatlah kami dengan pengangkatan kemuliaan bersama keselamatan dan afiat dalam agama, baik di dunia mahupun di akhirat, sesungguhnya Engkau Maha Berkuasa atas segala sesuatu.

Wahai Allah, mudahkanlah bagi kami segala urusan kami hingga hati kami dapat beristirehat, begitu juga halnya jasad kami dan kami mohon kemudahan berkenaan dengan afiat di dalam dunia dan agama. Berlakulah terhadap kami sebagai kawan dalam safar (perkelanaan) dan sebagai khalifah dalam keluarga, dan robahlah wajah musuh-musuh kami dan bekukan mereka di tempatnya masing-masing agar tidak dapat mendatangi tempat kami.

'Dan kalau Kami menghendaki, nescaya Kami hapuskan penglihatan mata mereka, lalu mereka berlumba-lumba menuju ke jalan tapi bagaimana mereka dapat melihat?
Dan kalau Kami menghendaki. Kami robah bentuk mereka di tempat mereka berada, maka tiadalah mereka maju dan tioada mereka dapat kembali.'
(Yasin 36: 66-67)

'Yaa Siin. Demi Al-Quran yang penuh hikmah. Sungguh engkau adalah seorang Rasul... Dari para Rasul atas jalan yang lurus-lempang (sebagai wahyu). Yang diturunkan oleh yang Maha Perkasa, yang Maha Penyayang. Agar engkau peringatkan suatu kaum yang bapak-bapak mereka belum mendapat peringatan. Kerana itu mereka lalai, sungguh ketentuan (Tuhan) telah berlaku atas kebanyakan mereka kerana mereka tidak beriman. Sungguh telah Kami pasang belenggu di lehernya sampai dagunya, lalu mereka termengadah. Dan Kami adakan di antara tangan-tangan mereka (di hadapan) bendungan dan di belakang mereka bendungan (pula) dan Kami tutup pandangan mereka sehingga tidak dapat melihat.'
(Yasin 36:1-9)

Seburuknya wajah-wajah (3 x)

'Dan sekalian wajah tunduk merendah demi untuk Tuhan yang Maha Hidup, yang Maha Berdiri sendiri, sungguh tiada harapan bagi siapa yang memikul kezaliman.'
(Thaha 20:111)

Thaa Siin. Haa Miim. 'Ain, Siin, Qaaf

'Ia alirkan kedua lautan itu, antara keduanya ada sempadan, masing-masing tiada berlawanan'
(Ar-Rahman 55: 19-20)

Haa Miim (7x)

Haa Miim. Persoalan itu sudah ditetapkan dan kemenangan telah tiba, maka mereka atas kami takkan dimenangkan.

'Haa Miim. Turunnya kitab (Al-Quran ini) dari Allah yang Maha Perkasa, yang Maha mengetahui. Yang Maha Mengampuni dosa, dan Menerima Taubat lagi amat keras hukumNya dan besar kekuasaanNya, tiada Tuhan selain Dia, kepadaNya tujuan kembali."
(Al-Mukmin 40: 1-3)

Bismillah pintu bagi kami;

Tabaroka dinding perisai kami;

Yaa Siin atap menaungi kami;

Kaaf Haa Yaa 'Ain Sod pencukup keperluan kami;

Haa Miim, 'Ain Siin Qaaf penjagaan diri kami.

Maka Allah akan memelihara engkau dari mereka, dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui (3x)

Tabir penutup Arash dilabuhkan atas kami;

Dan mata pengawasan Allah melihat pada kami;

Dengan daya Allah kami tak terkalahkan.

'Dan Allah mengepung mereka dari belakang. Bahkan itu adalah Al-Quran yang mulia... Yang termaktub dalam Loh Mahfudz'
(Al-Buruj 85: 20-22)

'Allah adalah sebaik-baik pemelihara. Dia Maha Penyayang dari orang-orang yang paling penyayang.' (3x)
(Yusuf 12:64)

'Sungguh pelindungku adalah Allah yang menurunkan kitab (Al-Quran). Dia melindungi para orang salih.' (3x)
(Al-A'raf 7:196)

'Allah cukup bagiku, tiada Tuhan selain Dia, kepadaNya aku bertawakal. Dialah Tuhan pemilik Arash yang Agung' (3x)
(Al-Bara'a 9:129)

Dengan nama Allah, yang bersama namaNya tiadalah sesuatu akan membawa malapetaka baik di bumi mahupun di langit dan Ia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui... (3x)

Dan tiada daya dan tiada upaya melainkan dengan Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Agung... (3x)

Kepingan Iktibar Penjajahan Musuh islam di Nusantara


Ku mulakan bicara ini dengan lafaz..Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani.

Kerutan dahi ini meggambarkan kepahitan yang ku lalui hanya dengan menelusuri sejarah  hitam umat islam di Nusantara. Sejarah Umat islam di Nusantara bermula dengan siri penjelajahan para sahabat bertebaran ke Timur seawal kurun ke 7 Hijrah. Melalui siri musafir dakwah ke China dan akhirnya sampailah ke persisir Pantai di Nusantara ini.

Tamadun Islam berkembang dengan pesat pada kurun-kurun berikutnya dengan 2 pertiga dunia jatuh bawah tapak kaki para sahabat. Di nusantara kerajaan Hindu – Buddha yang sudah bertapak agak lama runtuh berkeping-keping tanpa tarikh dan pertumpahan darah. Bahkan juga ia adalah hikmah islam yang jua menundukkan mana-mana kota hebat yang di tawan tentera Islam di mana-mana bertitik dari Andalusia, kota contantinopel, Palestin  yang menjadi lubuk sekalian perkembangan ILMU dan TAMADUN ISLAM yang hebat . Keadilan ISLAM yang bersumberkan WAHYU ILAHI serta Pandun RASULULLAH SAW menjadikan ala mini suatu ketika di tadbir dengan aman dan makmur.

Limpahan kemakmuran ini juga dinikmati kita di Nusantara ini . Melalui dakwah cinta kita dikembangkan dan dinaikkan darjat kepada sebuah Tamadun Melayu yahng hebat. Kedengaran kerajaan Islam bangkit di asia tenggara ini seperti Perlak, Acheh, Ceribon, Demak, Pasai, Melaka, Champa; yang sezaman dengan kerajaan Uthmaniyyah dan Umayyah . Mereka bersatu namun tiada bersama kerana jarak yang memisahkan. Kerjasama yang erat dengan aktiviti pertukaran ILMU dan PERNIAGAAN menimbulkan kebencian MUSUH ISLAM dengan kemakmuran ini .

Setiap yang di berada di atas ada masa ketika ia akan kembali jatuh kebawah. Begitulah nasib umat Islam namun dek kelekaan dan kealpaan dengan Harta Dunia, Keserakahan Nafsu, kecintaan kepada Makhluk mula bertapak dalam jiwa umat Islam hingga timbul penyakit yang berat sekali untuk diubati lantaran meninggalkan agama. Pemerintah mula leka, pembesar-pembesar negeri busuh hati lagi penunh amarah kedengkian. Hingga mementingkan diri sehingga mush ISLAM mula mengintai pekung yang busuk ini untuk bertindak.

Bermulalah siri penjarahan negeri-negeri Umat Islam atas nama GOSPEL, GLORY dan GOLD. Menggunakan tali barut dari umat Islam sendiri para orientalis menebuk kubu-kubu Umat Islam yang dulu terpendam kukuh. Atas semangat kebencian dan keserakahan syaitan tentera SALIBI ini meruntuhkan empayar islam..Kota Granada dengan segala Khazanah Keilmuan dibakar. Kota Turki tumbang dari konspirasi agung Musatafa Kemal Attaturk. Kesultanan Melaka juga tersungkur dek Sultan sudah dikuasai nafsu menzalimi bendahara yang berjasa. Di acheh Ulama di bunuh , Di Jawa ulama di lekakan hingga lupa peranan kepada masyarakat. Umat islam dilemahkan dengan serangan bertubi-tubi tentera salib kerana kesombongan dan ketamakan mereka.

Bermula saat itu segala bentuk pemikiran yang terbentuk di dunia ini adalah beracuankan doktrin orientalis ini. Semuanya bagi memastikan pemiriran umat Islam adalah bawah telunjuk mereka agar kebangkitan semua sukar dan mustahil bagi Umat islam. Penguasaan orientalis ini adalah segenap sudut dari pentafsiran sejarah, ekonomi, pekerjaaan, pendidikan, politik, perundangan, pentafsiran Islam, cara berpakaian, hiburan bahkan hamper setiap perkara dikuasai objek dan subjek orientalis ini. Dan kini umat islam seolah-olah berada dalam aquarium yang dikawal rapi sehingga setiap apa yang didengar, dilihat, dan dipelajari  adalah memastikan kita mengikut acuan. Apakah acuan itu? Pemisahan Nilai ketuhanan dalam setiap perkara tersebut.- serangan/ doktrin idea  SEKULARISME.

Berkata ejen perisikan Belanda di Indonesia Snouck Hurgronje ‘’ Pertama Umat Islam harus dijauhkan dan beransur-ansur dipisahkan dari Islam disegala bidang social,politik, ekonomi dan pendidikan. Belanda perlu menumpaskan segala aktiviti politik islam kemudian cepat memulihkan ekonomi, menyediakan pendidikan, dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat agar rakyat tidak kembali lagi mencari agamadan sekaligus menganggap pemerintah boleh dipercayai.

Ungkapan diatas persisi meliputi pada ungkapan perkataan DAJJAL; yang bermaksud menutupi keggiatan burk dan niat aslnya dengan tindakan yang dilihat baik scara zahir.

Snouck juga menyarankan agar dihadkan pengaruh ajaran Islam dari tersebar terutama dalam bab hukum dan peraturan dengan menggunakan Theorie Respite. Pastikan politik adu domba (Operasi pecah dan Perintah) dilaksanakan pada masyarakat. Ditambah dengan mendidik anak bangsa dari acuan pendidikan barat agar menjadi pembantu belanda atau pemimpin masa hadapan yang senada dengan barat.

Nilai keislaman berbau kesufian_ tasawuf di luputkan dengan serangan idea yang bertubi-tubi sehingga dalam ketiadaan ulama yang benar yang betul-betul memahami manhaj nabawi ini juga tepengaruh dengan Peperangan Idea di nusantara ini . Wajar kita memahami ungkapan Paul Wolfitz

“ Ini adalah perang idea dan peperanagan pemikiran . Dan untuk memenagi perang melawan (pengganas) Islam, maka kita harus memenangi perang pemikiran”

Fahamkah anda dengan ungkapan ini ? Saya tunjukkan satu contoh siri peperangan pemikiran yang dlikasanakan keatas Indonesia.

Washington telah melaburkan 10 juta USD untuk membiaya satu program yang berselindung disebalik nama Muslim World Outreach dan antara lain tujuannya khusus menjayakan kempen mempengaruhi pemikiran komuniti islam di seluruh dunia. Perlu difahami operasi ini tidak hanya perlaksanaan Teori Pengaruh bahkan menjagkau skop Team Operasi Psikologi ketenteraan, Operasi Sulit di bawah Central Inteligence agency (CIA) , lembaga Pemikir( Think Tank) dan penajaan media yang dilakukan Amerika. Pastinya isu yang di sebarkan melalui segenap media tajaan mereka berkaitan nilai demokrasi, persamaan hak( feminisme), doktrin toleransi, hak asai, kebebasan bersuara dan sebaginya yang menguntungkan pihak mereka serta mengelirukan umat Islan terhadap ajarah islam yang sebenar. Dalam masa yang sama usaha berterusan dilaksanakan dengan memecah dan memerintah masyarakat muslim agar mudah di kawal, mereka membunuh karakter pemimpin Muslim, merosakkan parti Islam dengan sangat efektif.

Sisi Tasawuf dan sufi ini ditafsirkan pada menumpukan zikir semata-mata.mencari kelebihan. Dan punca sesat. Istilah gila isim domomokkan anak didik orientalis demi menakutkan masyarakat dari cuba memahami intipati ajaran yang mengajak kepada Cinta, Kasih sayang, kerendahan hati, ketauhidan hakiki, kehambaan dan kehinaana diri. Maka pemahamn masyarakat terhadap islam Berjaya di pesongkan satu persatu . Tidak berhenti setakat itu bahkan institusi yang kuat menyebarkan Islam juga menjadi serangan ide melalui pembunuhan karakter pemimpin islam/ pondok/pesantren. Ini berlaku kepada Kiai pesantren. Abu bakar Bashir adalah ikon yang menjadi alat untuk propaganda ini. Sehinggakan masyarakat sekitar menjadi sangsi akan kredibiliti pesantren keseluruhannya dan menimbulkan sangsi akan apa yang diajar di situ tidak selarid denga  ajaran islam. Walhal inilah siri serangan idea yang cukup licik orientalis memundurkan umat islam terhadap ajaran islam yang suci ,yang sekian lama di dokong oleh pesantren-pesantren dan pondok-pondok.

Sejarah membuktikan kebangkitan Islam  menentang orientalis di Nusantara banyak di pelopori guru pondok,pak Kiai serta anak didik para kiayai dari pesantren dan pondok. Maka oleh sebab itulah dendam orientalis ditujukan pada sistem Pengajaran bersanad ini. Perlu diingat amerika pernah cuba menyalurkan dana bernilai jutaan USD pada pesantren juga pada Universiti al Azhar tetapi dengan syarat diubah silibus berkaitan dengan pentafsiran  jihad. Begitulah sengitnya ujian umat islam berdepan KEMPEN PEPERANGAN IDEA para orientalis ini . Ini hanya secebis, dalam manuskrip orintalis ini terdapat lebih 50 cara mereka mempengaruhi pemikiran kita.













Mengenali snouk Hurgronje orientalis atheis


Orientalis Kristen kelahiran Oosterhout ini tak percaya Tuhan. Tapi ia dijunjung sebagai pahlawan oleh Belanda atas keberhasilan memecah-belah ulama.

Nama lengkapnya, Christian Snouck Hurgronje, lahir di pada 8 Februari 1857 di Tholen, Oosterhout, Belanda. Seperti ayah, kakek, dan kakek buyutnya yang betah menjadi pendeta Protestan, Snouck pun sedari kecil sudah diarahkan pada bidang teologi.


Tamat sekolah menengah, dia melanjutkan ke Universitas Leiden untuk mata kuliah Ilmu Teologi dan Sastra Arab, 1875. Lima tahun kemudian, dia tamat dengan predikat cum laude dengan disertasi Het Mekaansche Feest (Perayaan di Mekah). Tak cukup bangga dengan kemampuan bahasa Arab-nya, Snouck kemudian melanjutkan pendidiklan ke Mekah, 1884. Di Mekah, keramahannya membuat para ulama tak segan membimbingnya. Dan untuk kian merebut hati ulama Mekah, Snouck memeluk Islam dan berganti nama menjadi Abdul Ghaffar. :foto

Snouck Hurgronje adalah sosok kontroversial khususnya bagi kaum Muslimin Indonesia, terutama kaum muslimin Aceh. Bagi penjajah Belanda, dia adalah pahlawan yang berhasil memetakan struktur perlawanan rakyat Aceh. Bagi kaum orientalis, dia sarjana yang berhasil. Tapi bagi rakyat Aceh, dia adalah pengkhianat tanpa tanding.

Namun, penelitian terbaru menunjukkan peran Snouck sebagai orientalis ternyata hanya kedok untuk menyusup dalam kekuatan rakyat Aceh. Dia dinilai memanipulasi tugas keilmuan untuk kepentingan politik.


Seorang peneliti Belanda kontemporer Koningsveld, menjelaskan bahwa realitas budaya di negerinya membawa pengaruh besar terhadap kejiwaan dan sikap Snouck para perkembanagan selanjutnya.

Snouck berpendapat bahwa Al-Quran bukanlah wahyu dari Allah, melainkan adalah karya Muhammad yang mengandung ajaran agama. Pada saat itu, para ahli perbandingan agama dan ahli perbandingan sejarah sangat dipengaruhi oleh teori "Evolusi" Darwin. Hal ini membawa konsekuensi khusus dalam teori peradaban di kalangan cendikiawan Barat, bahwa peradaban Eropa dan Kristen adalah puncak peradaban dunia.

Sementara, Islam yang datang belakangan, menurut mereka, adalah upaya untuk memutus perkembangan peradaban ini. Bagi kalangan Nasrani, kenyataan ini dianggap hukuman atas dosa-dosa mereka. Ringkasnya, agama dan peradaban Eropa adalah lebih tinggi dan lebih baik dibanding agama dan peradaban Timur. Teori peradaban ini berpengaruh besar terhadap sikap dan pemikiran Snouck selanjutnya.

Pada tahun 1876, saat menjadi mahasiswa di Leiden, Snouck pernah mengatakan, "Adalah kewajiban kita untuk membantu penduduk negeri jajahan -maksudnya warga Muslim Indonesia- agar terbebas dari Islam". Sejak itu, sikap dan pandangan Snouck terhadap Islam tidak pernah berubah.

Snouck pernah mengajar di Institut Leiden dan Delf, yaitu lembaga yang memberikan pelatihan bagi warga Belanda sebelum ditugaskan di Indonesia. Saat itu, Snouck belum pernah datang ke Indonesia, namun ia mulai aktif dalam masalah-masalah penjajahan Belanda.

Pada saat yang sama perang Aceh mulai bergolak. Saat tinggal di Jedah, ia berkenalan dengan dua orang Indonesia yaitu Raden Abu Bakar Jayadiningrat dan Haji Hasan Musthafa. Dari keduanya Snouck belajar bahasa Melayu dan mulai bergaul dengan para haji jemaah Dari Indonesia untuk mendapatkan informasi yang ia butuhkan.

Pada saat itu pula, ia menyatakan ke-Islam-annya dan mengucapkan Syahadat di depan khalayak dengan memakai nama "Abdul Ghaffar."

Seorang Indonesia berkirim surat kepada Snouck yang isinya menyebutkan "Karena Anda telah menyatakan masuk Islam di hadapan orang banyak, dan ulama- ulama Mekah telah mengakui ke-Islaman Anda". Seluruh aktivitas Snouck selama di Saudi ini tercatat dalam dokumen-dokumen di Universitas Leiden, Belanda.

Snouck menetap di Mekah selama enam bulan dan disambut hangat oleh seorang 'Ulama besar Mekah, yaitu Waliyul Hijaz. Ia lalu kembali ke negaranya pada tahun 1885. Selama di Saudi Snouck memperoleh data-data penting dan strategis bagi kepentingan pemerintah penjajah. Informasi itu ia dapatkan dengan mudah karena tokoh-tokoh Indonesia yang ada di sana sudah menganggapnya sebagai saudara seagama.

Kesempatan ini digunakan oleh Snouck untuk memperkuat hubungan dengan tokoh-tokoh yang berasal dari Aceh yang menetap di negeri Hijaz saat itu. Snouck kemudian menawarkan diri pada pemerintah penjajah Belanda untuk ditugaskan di Aceh. Saat itu perang Aceh dan Belanda mulai berkecamuk. Snouck masih terus melakukan surat menyurat dengan 'Ulama asal Aceh di Mekah. Snouck tiba di Jakarta pada tahun 1889. Jendral Benaker Hourdec menyiapkan asisten-asisten untuk menjadi pembantunya. Seorang di antaranya adalah warga keturunan Arab Pekojan, yaitu Sayyid Utsman Yahya Ibn Aqil al Alawi. Ia adalah penasehat pemerintah Belanda dalam urusan Islam dan kaum Muslim atau asisten honorair.

Snouck sendiri memegang jabatan sebagai penasehat resmi pemerintah penjajah Belanda dalam bidang bahasa Timur dan Fiqh Islam. Jabatan ini masih dipegangnya hingga setelah kembali ke Belanda pada tahun 1906.


Pembersihan Aceh
Misi utama Snouck adalah "membersihkan" Aceh. Setelah melakukan studi mendalam tentang semua yang terkait dengan masyarakat ini, Snouck menulis laporan panjang yang berjudul kejahatan-kejahatan Aceh. Laporan ini kemudian jadi acuan dan dasar kebijakan politik dan militer Belanda dalam menghadapai masalah Aceh.

Pada bagian pertama, Snouck menjelaskan tentang kultur masyarakat Aceh, peran Islam, 'Ulama, dan peran tokoh pimpinannya. Ia menegaskan pada bagian ini, bahwa yang berada di belakang perang dahsyat Aceh dengan Belanda adalah para 'Ulama.

Sedangkan tokoh-tokoh formalnya bisa diajak damai dan dijadikan sekutu, karena mereka hanya memikirkan bisnisnya. Snouck menegaskan bahwa Islam harus dianggap sebagai faktor negatif, karena dialah yang menimbulkan semangat fanatisme agama di kalangan muslimin. Pada saat yang sarna, Islam membangkitkan rasa kebencian dan permusuhan rakyat Aceh terhadap Belanda. Jika dimungkinkan "pembersihan" 'Ulama dari tengah masyarakat, maka Islam takkan lagi punya kekuatan di Aceh. Setelah itu, para tokoh-tokoh adat bisa menguasai dengan mudah.

Bagian kedua laporan ini adalah usulan strategis soal militer. Snouck mengusulkan dilakukannya operasi militer di desa-desa di Aceh untuk melumpuhkan perlawanan rakyat yang menjadi sumber kekuatan 'Ulama. Bila ini berhasil, terbuka peluang untuk membangun kerjasama dengan pemimpin lokal. Perlu disebut di sini, bahwa Snouck didukung oleh jaringan intelijen mata-mata dari kalangan pribumi.

Cara yang ditempuh sama dengan yang dilakukannya di Saudi dulu, yaitu membangun hubungan dan melakukan kontak dengan warga setempat untuk mendapatkan informasi yang dibutuhkan. Orang-orang yang membantunya berasumsi bahwa Snouck adalah seorang saudara semuslim. Dalam suatu korespondensinya dengan 'Ulama Jawa, Snouck menerima surat yang bertuliskan "Wahai Fadhilah Syekh AIlamah Maulana Abdul Ghaffar, sang mufti negeri Jawa. "

Lebih aneh lagi, Snouck menikah dengan putri seorang kepala daerah Ciamis, Jawa Barat pada tahun 1890. dari pernikahan ini ia peroleh empat anak: Salamah, 'Umar, Aminah dan Ibrahim. Akhir abad 19 ia menikah lagi dengan Siti Sadijah, putri khalifah Apo, seorang 'Ulama besar di Bandung. Anak dari pernikahan ini bernama Raden Yusuf.

Snouck juga melakukan surat menyurat dengan gurunya Theodor Nöldeke, seorang orientalis Jerman terkenal. Sekedar catatan, Nöldeke adalah orientalis dan pakar Kearaban dari Jerman. Tahun 1860 aia menerbitkan bukunya, Geschichte des Qurans (Sejarah al-Quran). Karyanya ini dikembangkan bersama Schwally, Bergsträsser, dan Otto Pretzl, dan ditulis selama 68 tahun sejak edisi pertama.

Sampai saat ini, Geschichte des Qorans menjadi karya standar bagi para orientalis khususnya dalam sejarah kritis penyusunan Al-Quran. Musthafa A’zhami, dalam bukunya, The History of The Qur’anic Text, mengutip satu artikel di Encyclopedia Britannica (1891), dimana Nöldeke menyebutkan banyaknya kekeliruan dalam Al-Quran karena, kata Nöldeke, “Kejahilan Muhammad” tentang sejarah awal agama Yahudi – kecerobohan nama-nama dan perincian yang lain yang ia curi dari sumber-sumber Yahudi.’’

Sebagaimana dikutip dalam bukunya, Musthafa A’zhami, The History of The Qur’anic Text, Nöldeke, telah menuduh Nabi Muhammad sebagai penulis Al-Quran dan orang jahil. Selanjutnya, dalam suratnya, Snouck menegaskan bahwa keIslaman dan semua tindakannya adalah permainan untuk menipu orang Indonesia demi mendapatkan informasi.

Ia menulis "Saya masuk Islam hanya pura-pura. Inilah satu-satulnya jalan agar saya bisa diterima masyarakat Indonesia yang fanatik. " Temuan lain Koningsveld dalam surat Snouck mengungkap bahwa ia meragukan adanya Tuhan. Ini terungkap dari surat yang ia tulis pada pendeta Protestan terkenal Herman Parfink yang berisi, 'Anda termasuk orang yang percaya pada Tuhan. Saya sendiri ragu pada segala sesuatu. "

Devide et impera
Yang jelas, selama tujuh bulan Snouck berada si Aceh, sejak 8 Juli 1891, baru pada 23 Mei 1892, ia mengajukan Atjeh Verslag, laporannya kepada pemerintah Belanda tentang pendahuluan budaya dan keagamaan, dalam lingkup nasehat strategi kemiliteran Snouck.

Sebagian besar Atjeh Verslag kemudian diterbitkan dalam De Atjeher dalam dua jilid yang terbit 1893 dan 1894. Dalam Atjeh Verslag-lah pertama disampaikan agar kotak kekuasaan di Aceh dipecah-pecah. Itu berlangsung lama, karena sampai 1898, Snouck masih saja berkutat pada perang kontra-gerilya.


Nasehat Snouck mematahkan perlawanan para ulama, karena awalnya Snouck sudah melemparkan isu bahwa yang berhak memimpin Aceh bukanlah uleebalang, tapi ulama yang dekat dengan rakyat kecil. Komponen paling menentukan sudah pecah, rakyat berdiri di belakang ulama, lalu Belanda mengerasi ulama dengan harapan rakyat yang sudah berposisi di sana menjadi takut. Untuk waktu yang singkat, metode yang dipakai berhasil. Snouck mendekati ulama untuk bisa memberi fatwa agama. Tapi fatwa-fatwa itu berdasarkan politik devide et impera.

Demi kepentingan keagamaan, ia berkotbah untuk menjauhkan agama dan politik. Selama di Aceh Snouck meneliti cara berpikir orang-orang secara langsung.

Dalam suratnya kepada Van der Maaten (29 Juni 1933), Snouck mengatakan bahwa ia bergaul dengan orang-orang Aceh yang menyingkir ke Penang. Van Heutsz adalah seorang petempur murni. Sebagai lambang morsose, keinginannya tentu menerapkan nasihat pertama Snouck; mematahkan perlawanan secara keras.

Tapi Van Heutsz ternyata harus melaksanakan nasihat lain dari Snouck, yang kemudian beranggapan pelumpuhan perlawanan dengan kekerasan akan melahirkan implikasi yang tambah sulit diredam. Akhirnya taktik militer Snouck memang diubah. Memang pada 1903, kesultanan Aceh takluk. Tapi persoalan Aceh tetap tak selesai. Sehingga Snouck terpaksa membalikkan metode, dengan mengusulkan agar di Aceh diterapkan kebijakan praktis yang dapat mendorong hilangnya rasa benci masyarakat Aceh karena tindakan penaklukkan secara bersenjata.

Inilah yang menyebabkan sejarah panjang ambivalensi dialami dalam menyelesaikan Aceh.

Sepionase?
Dr. P. Sj. Van Koningsveld, penulis Belanda yang gemar mengumpulkan tulisan-tulisannya bertalian kegiatan kontroversial Snouk mencatat beberapa perilaku Snouck Hurgronje. Kumpulan tulisan Van Koningsveld ini banyak mendapat pertentantangan dikalangan akademisi yang masih menjadi almamaternya di Leiden.

Dalam bukunya Snouck Hurgronje dan Islam (Girimukti Pasaka, Jakarta, 1989), Koningsveld menggambarkan kemungkinan Snouck masuk Islam oleh Qadi Jeddah dengan dua orang saksi setelah Snouck pindah tinggal bersama-sama dengan Aboebakar Djajadiningrat (1989: 95-107).

Van Koningsveld juga memberikan petunjuk-petunjuk yang memberikan kesan ketidaktulusan Snouck Hurgronje masuk Islam. Dia masuk Islam hanyalah untuk melancarkan tugasnya atau tujuannya yang hendak mengukuhkan kekuasaan Belanda di Indonesia, jadi bersifat politik–bukan ilmiah murni.

Veld berkomentar tentang aktivitas Snouck: "Ia berlindung di balik nama "penelitian Ilmiah" dalam melakukan aktifitas spionase, demi kepentingan penjajah".

Veld yang merupakan peneliti Belanda yang secara khusus mengkaji biografi Snouck menegaskan, bahwa dalam studinya terhadap masyarakat Aceh, Snouck menulis laporan ganda. Ia menuliskan dua buku tentang Aceh dengan satu judul, namun dengan isi yang bertolak belakang. Dari laporan ini, Snouck hidup di tengah masyarakat Aceh selama tiga puluh tiga bulan dan ia pura-pura masuk Islam.

Selain tugas memata-matai Aceh, Snouck juga terlibat sebagai peletak dasar segala kebijakan kolonial Belanda menyangkut kepentingan umat Islam. Atas sarannya, Belanda mencoba memikat ulama untuk tak menentang dengan melibatkan massa. Tak heran, setelah Aceh, Snouck pun memberi masukan bagaimana menguasai beberapa bagian Jawa dengan memanjakan ulama.

Dalam rentang waktu itu, ia menyaksikan budaya dan watak masyarakat Aceh sekaligus memantau perisriwa yang terjadi. Semua aktivitasnya tak lebih dari pekerjaan spionase dengan mengamati dan mencatat. Sebagai hasilnya ia menulis dua buku. Pertama berjudul "Aceh," memuat laporan ilmiah tentang karakteristik masyarakat Aceh dan buku ini diterbitkan. Tapi pada saat yang sama, ia juga menulis laporan untuk pemerintah Belanda berjudul "Kejahatan Aceh.” Buku ini memuat alasan-alasan memerangi rakyat Aceh.

Dua buku ini bertolak belakang dari sisi materi dan prinsipnya. Buku ini menggambarkan sikap Snouck yang sebenarnya. Di dalamnya Snouck mencela dan merendahkan masyarakat dan agama rakyat Aceh. Laporan ini bisa disebut hanya berisi cacian dan celaan sebagai provokasi penjajah untuk memerangi rakyat Aceh. [Ditulis Indra Yogi. Tulisan ini disadur dari tulisan Dr. Daud Rasyid, MA, ”Fenomena Sunnah di Indonesia, Potret Pergulatan Melawan Konspirasi” dan beberapa sumber lain/hidayatullah.com]


Saranan Snouck Hugronje untuk Hancurkan islam Di Acheh


Banyak barat pelajari dari sejarah penaklukan Aceh. Sehingga sekarang dendam kepada umat Islam diteruksn dengan method dan cara yang hampir sama bahkan diubahsuai dengan mekanisma yang lebih baik . Saksikanlah bagaimana para orientalis begitu teliti menjarah tanah Umat islam di Nusantara ini....demi sebuah cita-cita menjatuhkan UMAT ISLAM DARI BANGKIT MENENTANG MEREKA DAN ANAK DIDIK MEREKA DALAM PEMERINTAHAN ACUAN MEREKA----


PENELITIAN Snouck tentang Aceh sudah dimulai sejak ia berada di Mekkah. Ia tertarik terhadap Aceh ketika orang-orang Arab sering memperbincangkan sikap fanatik rakyat Aceh melawan Belanda. Sebagai orang Belanda, Snouck tergerak untuk menyumbangkan usulan ilmiah tentang Aceh kepada pemerintah Belanda, maka penelitian itu pun dilakukan.

1. Ia mengusulkan kepada Pemerintah Belanda untuk memisahkan Islam dan politik di Aceh.

2.Para jamaah haji yang berangkat dari Aceh harus diawasi, karena ditakutkan ketika pulang dari Arab mereka akan membawa ide panislamisme yang bertentangan dengan kepentingan Belanda di Aceh.

3. Masuk ke pedalaman Aceh sampai ke istana sultan dengan cara memanfaatkan orang Aceh yang dikenalnya di Mekkah.

4.Strategi Peperangan; mengasingkan golongan sultan yang berkedudukan di Keumala, Pidie, setelah kraton dikuasai Belanda.

5.Terus memerangi kaum ulama.

6.Snouck juga menyarankan untuk tidak berunding dengan panglima-panglima Aceh pemimpin gerilya.

7.Selain itu ia menyarankan untuk mendirikan pangkalan tentera Belanda di Aceh, serta membangun mesjid dan merperbaiki jalan serta irigasi untuk meraup simpati rakyat Aceh.

8.Van Huetsz juga meniru taktik perang gerilya Aceh dengan membentuk pasukan masrose yang dipimpin oleh Christoffel dengan pasukan Colone Macan yang menjelajah gunung-gunung seantore Aceh mengejar para gerilawan Aceh.

9.Taktik lain yang diberikan Snouck adalah melakukan penculikan anggota keluarga gerilyawan Aceh. Taktik ini berjalan mulus, seperti pada tahun 1902, Christoffel menculik permaisuri sultan Aceh dan Teuku Putroe di Geulumpang Payong, Pidie. Sementara pasukan pimpinan Van Der Maaten menawan Putra Sultan Tuanku Ibrahim dan  memaksa Tuanku Ibrahim untuk menyerah. Ia pun menyerah dan berdamai dengan Belanda pada 5 januari 1902 di Sigli. Setelah itu Van Der Maaten juga menyerang Tangse untuk menyerga kelompok Panglima Polim. Tapi Panglima Polem berhasil meloloskan diri. Sebagai gantinya Belanda menangkap Putera Panglima Polim, Cut Po Radeu saudara perempuannya dan beberapa keluarga dekatnya. Akibatnya, Panglima Polim pun menyerah di Lhokseumawe pada Desember 1903. setelah itu banyak para Ulee Balang yang menyerah karena keluarganya ditawan.

10.Bagi para Ulee Balang yang menyerah Van Huetsz menulis Korte Verklaring, yaitu surat pendek yang harus ditandatangi oleh para Ulee Balang dan pemimpin Aceh yang menyerah. Dalam surat itu kepada mereka disuruh mengakui daerahnya sebagai bagian dari daerah jajahan Belanda, berjanji untuk tidak mengadakan hubungan dengan luar negeri, serta patuh terhadap perintah-perintah yang ditetapkan Belanda.

11. Meski beberap pimpinan wilayah telah menyerah akibat keluarganya ditahan, perlawanan sengit rakyat Aceh terus berlangsung dalam perang baik frontal maupun gerilya. 

Menghadapi hal itu Snouck kemudian mengusulkan pembersihan dengan taktik membunuh rakyat AcehTaktik ini dilakukan oleh Van Daalen yang menggantikan Van Huetzs. Salah satunya adalah pembunuhan yang terjadi di Kuta Reh pada 14 Juni 1904, hari itu 2.922 orang dibunuh yang terdiri dari 1.773 laki-laki dan 1.149 perempuan. Namun taktik itu juga tak juga membuat perang Aceh berakhir, perlawanan pecah dimana-mana, sampai akhirnya pada 1906 Snouck kembali ke Belanda.

12.Pertemuan Habib Abdurrahman Az-zahir dengan Snouck Hurgronje di Mekkah adalah awal penelitian akademik tentang politik Aceh. Banyak keterangan Habib tentang Aceh yang menjadi dasar bagi Snouck dalam menyusun Atjeh Verslag untuk memecah belah Aceh.

13.Kisah membeli kebaikan musuh dengan suapan, merupakan upaya yang gencar dilakukan Belanda  menaklukkan para pemimpin Aceh kala itu. Termasuk menggaji kaum Ulee Balang sebagai kaki tangannya.

Dalam surat itu Habib Abdurrahman mengusulkan agar Belanda membentuk administrasi pemerintahan yang baru di Aceh, yakni mengangkat seorang muslimin yang mempunyai pemikiran yang cemerlang, berasal dari keturunan ninggrat dan faham akan persoalan-persoalan yang berhubungan dengan pemerintahan Aceh.

Masih menurut Habib Abdurrahman dalam surat tadi, orang tersebut harus diberi gelar raja atau sederajat, sebagai administrator yang bekerja untuk Belanda atas nama seluruh rakyat Aceh. Orang tersebut juga harus mampu menjadi penyeimbang antara hukum agama dengan hukum duniawi.

Maka menurut Habib Abdurrahman, bila orang seperti itu diangkat sebagai pemimpin rakyat Aceh, maka rakyat Aceh akan mengikutinya. Diakhir surat itu, Habib Abdurrahman membubuhkan tanda tangganya yang disertai cop mohor  dari Pemerintah Aceh.

Tapi saran Habib tidak dilayan Gabernur Hindia Belanda. Kerana kecewa, Habib kemudian menyerahkan dokumen/naskah-naskah tentang Aceh pada tahun 1886 kepada Snouck.

13.Nasehat Snouck mematahkan perlawanan para ulama, karena awalnya Snouck sudah melemparkan isu bahwa yang berhak memimpin Aceh bukanlah  uleebalang tapi ulama yang dekat dengan rakyat kecil. Komponen paling menentukan sudah pecah, rakyat berdiri di belakang ulama, lalu Belanda mengerasi ulama dengan harapan rakyat yang sudah berposisi di sana menjadi takut. Untuk waktu yang singkat, metode yang dipakai berhasil.

14.Selain itu Snouck mendekati ulama untuk memberi fatwa agama yang menyebelahi Belanda. Tapi fatwa-fatwa itu berdasarkan politik deviden et impera(pecah dan perintah ).

15.Demi kepentingan keagamaan, ia berkhutbah untuk menjauhkan agama dan politik. (dalam konteks sekarang peranan media massa) Selama di Aceh Snouck meneliti cara berpikir orang-orang secara langsung. Dalam suratnya kepada Van der Maaten (29 Juni 1933), Snouck mengatakan bahwa ia bergaul dengan orang-orang Aceh .

16. Akhirnya taktik militer Snouck memang diubah. Memang pada 1903, kesultanan Aceh takluk. Tapi persoalan Aceh tetap tak selesai. Sehingga Snouck terpaksa membalikkan metode, dengan mengusulkan agar di Aceh diterapkan kebijakan praktis yang dapat mendorong hilangnya rasa benci masyarakat Aceh karena tindakan penaklukkan secara bersenjata. Inilah yang menyebabkan sejarah panjang ambivalensi dialami dalam menyelesaikan Aceh. Snouck pula yang menyatakan bahwa takluknya kesultanan Aceh, bukan berarti seluruh Aceh takluk.

17.Dalam lingkup internal mereka, perubahan paradigma ini memunculkan konflik kepentingan yang lain yaitu tentang posisi penguasa di Aceh. Pendekatan tanpa kekerasan, otomatis pengurangan pasukan harus dilakukan. Sedangkan Van Heutsz merupakan orang yang sangat menantang itu. Ia bahkan mengusulkan status di Aceh tetap dipegang Gubernur Militer.

Namun segala taktik Snouck itu ternyata tidak sepenuhnya mampu meredam perlawanan rakyat Aceh terhadap pendudukan Belanda. Malah sampai Snouck kembali ke Belanda sebagai Penasihat Menteri Urusan Koloni dan meninggal disana pada 16 Juli 1936 perang Aceh melawan Belanda masih berkecamuk.

7 Apr 2012

x CORE UMNO berkata-kata lagi...





"Kuasa sebenarnya di negara ini sejak Merdeka adalah di tangan pemimpin 


Bumiputera. Oleh itu, janganlah kita persalahkan orang Cina atau parti politik 


berasaskan kaum Cina di atas kegagalan pemimpin kita sendiri untuk 


meletakkan kedudukan sosioekonomi Bumiputera pada tempat yang seadil dan 


sepatutnya. Kita telah diberi masa lebih 50 tahun untuk melaksanakan 


tanggungjawab ini" - 


Tan Sri Kadir Sheikh Fadzir


RENUNGAN:


Maka bertambah deras aliran air mata rakyat mengenang UNGKAPAN yang membenarkan akan kesangsian RAKYAT kepada keupayaan UMNO BN memimpin RAKYAT .


Apakah rakyat mampu ucapkan setelah kebenaran demi kebenaran dizahirkan mereka yang asalnya memang dari dalam UMNO sendiri.

Perjuangan Retorik UMNO



Dalam akhbar hari ini Dato Seri najib Tun razak menggesa segenap UMMAT di Malaysia membantu negara menggapai status NEGARA ISLAM MAJU PERTAMA...menitis air mata RAKYAT yang gelisah ,dan SANGSI akan kekeliruan perjuangan sebenar UMNO BN mutakhir ini yang seakan-akan tiada titik temunya.

Pastinya rakyat berbesar hati juga ingin merealisasikan hasrat itu..namun APAKAH MAKNANYA MENJADI NEGARA ISLAM MAJU PERTAMA jika ISLAM pun tidak DIBELA....

Perjuangan Retorik Jenis APAKAH ini??? Apakah maknanya transformasi negara jika PERKARA DASAR ini pun belum selesai.. ini menjadi kesangsian RAKYAT akan kemampuan kerajaan mempertahankan MARUAH ISLAM..sebab tiada pembelaaan yang sewajarnya dari kerajaan pun???

Apakah segala bentuk Propaganda Transformasi , Rakyat Diutamakan..Kesejahteraan Rakyat..Perkongsian Kekayaan untuk RAKYAT sekadar slogan menambat hati RAKYAT untuk suatu perjuangan PRU 13 sahaja?

Agama ISLAM yang menjadi teras utama MELAYU pun tiada pembelaan .?.inikan pula KESEJAHTERAAN RAKYAT ..? Ketuanan MELAYU? ..yang entah penting entah tidak pada pandagan BN ? Atau sekadar mengabui mata rakyat untuk suatu KELANGSUNGAN PEMERINTAHAN UMNO BN ? Permainan Silap MATA jenis apakah yang sedang dimainkan ini? Sihir apakah yang cuba membutakan mata RAKYAT ini?

sekadar LUAHAN RESAH dan RINTIHAN KESANGSIAN RAKYAT YANG CINTAKAN AGAMA, BANGSA dan NEGARANYA

(coretan  X  UMNO FOLLOWER)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...