16 Nov 2007

Ahli sunah larang ithbat tempat bagi Allah



SOALAN: Sekiranya ada seseorang bukan muslim bertanyakan saya di manakah Allah, apakah jawapan yang sesuai yang saya harus berikan kepada beliau?

JAWAPAN:

Ustaz nukilkan di sini dialog Imam Abu Hanifah dengan seorang ateis (orang yg tidak mengakui atau mempercayai kewujudan Tuhan) bernama Dahri untuk bacaan, sekali gus hujah-hujah logik yang digunakan oleh Imam Abu Hanifah boleh membantu dalam menjelaskan persoalan di manakah Allah?

Pada suatu ketika, kota Baghdad didatangi oleh seorang pendakyah Yahudi bernama Dahri. Kedatangannya mencetuskan kegemparan di kalangan umat Islam.

Dahri cuba merosakkan pegangan umat Islam dengan membahaskan soal-soal yang berhubung kait dengan ketuhanan. Dicabarnya para ulama Baghdad untuk berdebat dengannya. Setiap kali cabarannya disahut, hujah-hujah Dahri tidak pernah dapat dipatahkan sehingga akhirnya tidak ada lagi ulama Baghdad dan ulama-ulama di sekitarnya yang sanggup berhadapan dengannya.

Akhirnya wakil Khalifah menemui Imam Hammad bin Abi Sulaiman Al-Asy’ari, seorang ulama yang tidak kurang hebat ketokohannya serta kredibilitinya.

Khalifah memerintahkan perdebatan antara Imam Hammad dan Dahri disegerakan. Dan ia mesti dibuat di Masjid Jamek di tengah-tengah kota Baghdad. Sehari sebelum itu, Masjid Jamek telah penuh sesak dengan orang ramai.

“Maha suci Allah, maha suci Allah, maha suci Allah, sesungguhnya aku tiada daya usaha melainkan melainkan Allah lah pelindungku Tuhan yang maha tinggi lagi Maha Agung”. Lidah Imam Hammad terus melafazkan kalimat menyucikan segala tohmahan yang tidak layak bagi zat yang Maha Agung. Dia beristighfar terus.

Keesokannya, pagi-pagi lagi muncul Abu Hanifah, murid Imam Hammad yang paling rapat dan yang paling disayanginya. Namanya yang sebenar ialah Nu’man, yang ketika itu usianya masih remaja. Bila ternampak keadaan gurunya yang gundah gulana itu, Abu Hanifah pun bertanya untuk mendapat kepastian. Lalu Imam Hammad menceritakan keadaan yang sebenar.

Membantu guru

Beliau juga memohon izin membantu gurunya berdepan dengan si Dahri. Maka berangkatlah ilmuwan belasan tahun itu bersama gurunya ke Masjid Jamek di mana majlis dialog akan diadakan yang dihadiri oleh orang ramai dan Khalifah. Seperti biasanya, sebelum menyampaikan dakyahnya, Dahri mencabar dan memperlekeh-lekehkan ulama dengan bersuara lantang dari atas pentas.

“Hai Dahri, apalah yang digusarkan. Orang yang mengetahuinya pasti menjawabnya!” Tiba-tiba suara Abu Hanifah memeranjatkan Dahri dan menyentakkan kaum Muslimin yang hadir. Dahri sendiri terkejut. Matanya memandang tajam mata Abu Hanifah yang masih muda.

“Siapa kamu hai anak muda? Berani sungguh menyahut cabaranku...Sedangkan ulama yang hebat-hebat, yang berserban dan berjubah labuh telah ku kalahkan...!” Lantang suara Dahri membidas Abu Hanifah.

“Wahai Dahri,” balas Abu Hanifah, “Sesungguhnya Allah tidak mengurniakan kemuliaan dan kebesaran itu pada serban atau jubah yang labuh. Tetapi Allah mengurniakan kemuliaan kepada orang-orang yang berilmu dan bertakwa”.

Abu Hanifah lalu membacakan firman Allah s.w.t yang bermaksud: Allah telah meninggikan darjat orang beriman dan berimu antara kamu beberapa darjat. (Al-Mujadalah: 11)

Geram rasanya hati Dahri mendengarnya kepetahan lidah pemuda ini berhujah. Maka berlangsunglah majlis dialog.

“Benarkah Allah itu wujud?,” soal Dahri memulakan majlis dialognya.

“Bahkan Allah memang wujud,” tegas Abu Hanifah.

“Kalau Allah maujud (wujud), di manakah tempatnya..?” Suara Dahri semakin meninggi.

“Allah tetap wujud tetapi dia tidak bertempat!” jelas Abu Hanifah.

“Hairan, kau kata Allah itu wujud, tetapi tidak bertempat pula...?” bantah Dahri sambil tersenyum sinis kepada hadirin.

“Ah, itu senang sahaja wahai Dahri. Cuba kau lihat pada dirimu sendiri. Bukankah pada dirimu itu ada nyawa...,” Abu Hanifah berhujah.

“Bahkan, memang aku ada nyawa, dan memang setiap makhluk yang bernafas itu ada nyawa...!,” sahut Dahri.

“Tetapi adakah kau tahu di manakah letaknya nyawa atau rohmu itu...? Dikepalakah, diperutkah atau adakah dihujung tapak kakimu..?” Tersentak Dahri seketika.

Setelah itu Abu Hanifah mengambil segelas susu lalu lalu berkata: “Adakah dalam air susu ini ada terkandung lemak...?”

Pantas Dahri menjawab, “Ya, bahkan!”

Abu Hanifah bertanya lagi, “Kalau begitu di manakah lemak itu berada...? Di bahagian atasnya atau di bawahkah...?” Sekali lagi Dahri tersentak, tidak mampu menjawab pertanyaan Abu Hanifah yang petah itu.

“Untuk mencari di manakah roh dalam jasad dan di manakah kandungan lemak dalam susu ini pun kita tidak upaya, masakan pula kita dapat menjangkau di manakah beradanya Zat Allah s.w.t di alam maya ini? Zat yang mencipta dan mentadbir seluruh alam ini termasuk roh dan akal dangkal kita ini, pun ciptaan-Nya, yang tunduk dan patuh di bawah urusan tadbir kerajaan-Nya Yang Maha Agung...!”

“Hai anak muda! Apakah yang wujud sebelum Allah. Dan apa pula yang muncul selepas Dia nanti...” soal Dahri lagi.

“Wahai Dahri! Tidak ada suatu pun yang wujud sebelum Allah s.w.t dan tidak ada sesuatu jua yang akan muncul selepas-Nya. Allah tetap Qadim dan Azali. Dialah yang Awal dan Dialah yang Akhir,” tegas Abu Hanifah, ringkas tapi padat.

“Pelik sungguh! Mana mungkin begitu....Tuhan wujud tanpa ada permulaannya? Dan mana mungkin Dia pula yang terakhir tanpa ada lagi yang selepas-Nya....?,” Dahri cuba berdalih dengan minda logiknya.

Dengan tersenyum Abu Hanifah menjelaskan, “Ya! Dalilnya ada pada diri kamu sendiri. Cuba kau lihat pada ibu jari mu itu. Jari apakah yang kau nampak berada sebelum jari ini..?” Sambil menuding ibu jarinya ke langit.

Tidak terfikir

Beberapa hadirin turut berbuat demikian. “Dan pada jari manis kau itu, ada lagikah jari yang selepasnya...” Dahri membelek-belek jarinya. Tidak terfikir dia persoalan yang sekecil itu yang diambil oleh Abu Hanifah.”

“Jadi...! Kalaulah pada jari kita yang kecil ini pun, tidak mampu kita fikir, apatah lagi Allah Zat Yang Maha Agung itu, yang tiada suatu pun yang mendahului-Nya dan tiada sesuatu yang kemudian selepas-Nya.”

Sekali lagi Dahri tercenggang. Bungkam. Namun masih tidak berputus asa untuk mematahkan hujah anak muda yang telah memalukannya di khalayak ramai. Khalifah memerhatikan sahaja gelagat Dahri dengan penuh tanda tanya. Dahri berfikir seketika, mencari jalan, mencari idea. Semacam suatu ilham baru telah menyuntik mindanya, iapun tersenyum lalu bertanya.

“Ini soalan yang terakhir buat mu, hai.. budak mentah!,”. Sengaja Dahri mengeraskan suaranya agar rasa malunya itu terperosok, dan seolah-olah memperkecilkan kemampuan Abu Hanifah.

“Allah itu ada, kata mu. Ha! apakah pekerjaan Tuhanmu ketika ini?” Soalan tersebut membuat Abu Hanifah tersenyum riang.

“Ini soalan yang sungguh menarik. Jadi kenalah dijawab dari tempat yang tinggi supaya dapat didengar oleh semua orang,” katanya. Pemuda ideologi Ad-Dahriyyun yang sedari tadi mentalitinya dicabar terus, berjalan turun meninggalkan mimbar masjid Jamek, memberi tempat untuk Abu Hanifah:

“Wahai sekelian manusia. Ketahuilah bahawa kerja Allah ketika ini ialah menggugurkan yang batil sebagaimana Dahri yang berada di atas mimbar, diturunkan Allah ke bawah mimbar. Dan Allah juga telah menaikkan yang hak sebagaimana aku, yang berada di sana, telah dinaikkan ke atas mimbar Masjid Jamek ini... !”

Bagai halilintar, hujah Abu Hanifah menerjah ke dua-dua pipi Dahri. Seiring dengan itu bergemalah pekikan takbir dari orang ramai. Mereka memuji-muji kewibawaan Abu Hanifah yang berjaya menyelamatkan maruah Islam dari lidah Dahri yang sesat lagi menyesatkan itu.

Firman Allah s.w.t yang bermaksud, Dialah yang awal dan dialah yang akhir, dan yang zahir dan yang batin, dan dialah yang mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. (al-Hadid: 3) dalam ayat yang keempat daripada surah yang sama Allah berfirman yang bermaksud, … dan dia tetap bersama kamu di mana sahaja kamu berada.

Maksudnya Allah s.w.t sentiasa mengawasi manusia dengan ilmunya, memerhati, mendengar serta berkuasa ke atas mereka biar di mana sahaja mereka berada. Di dalam fahaman ahli sunnah adalah ditegah mengishbat tempat bagi Allah, dengan menentukan lokasi baginya.

Hanya makhluk sahaja yang memerlukan tempat, namun Allah s.w.t tidak sama dengan makhluk, dan tidak memerlukan apa yang diperlukan oleh makhluk.

Sebarang soalan untuk ruangan Kemusykilan Agama boleh dihantar melalui e-mel ke agama@utusan.com.my atau ke Ruangan Agama, Utusan Malaysia, 46M, Jalan Lima, Off Jalan Chan Sow Lin, 55200 Kuala Lumpur.

Faks: 03-9222 4967

15 Nov 2007

Apa salahnya berdemonstrasi (DEMO)

Saban tahun tiap kali pelajar mahasiswa baharu memasuki alam kampus mereka menjadi fobia terhadap gerakan ISLAM .

Persatuan Mahasiswa sebuah IPTA di sekitar lembah Klang kini terpaksa berhadapan dengan masyarakat kampus yang telah didoktrinkan agar tidak terlibat dengan Persatuan Islam yang cenderung untuk berdemo, berpoltik , ponteng kuliah, bersama dengan orang bukan Islam. Pihak universiti telah menyempitkan pemikiran warga kampus agar mengikut telunjuk mereka yang pada hakikatnya menghadkan batas yang sepatutnya seorang warga UNIVERSITI bertindak .Kita belum cakap soal mewakili rakyat, mempengaruhi dasar kerajaan, mewujudkan argumentasi terhadap tindakan yang dilihat mempunyai unsur jahat, serta agen perubah dan penyelesai masalah remaja masa kini...!!Banyak lagi isu yang besar yang boleh dilakukan oleh mahasiswa selaku golongan intelek kelas pertama dalam hierarki msyarakat..

Hakikatnya bukan semuapun ahli persatuan yang berdemo, tidak pernah ada paksaan terhadap individu untuk berdemo..ia hak individu itu sendiri, atas kesedarannya sendiri dan yang paling penting kita terlibat menyumbangkan sesuatu untuk perjuangan.. Maka tidak adil tindak tanduk seorang individu disamakan dengan Persatuan Islam . Ini satu niat jahat bagi melumpuhkan Persatuan Islam kampus bagi menjuarai Pilihanraya Kampus.Perkara ini jarang disedari golongan pemerhati di kampus.Sikap prejudis dan pandang serong terhadap Persatuan Islam semakin menjadi-jadi apabila puak aspirasi memainkan isu-isu yang kotor yang mengaitkan PMI(Persatuan Mahasiswa Islam) sebagai bertanggungjawab terhadap kerosakan di kampus , lantas mereka(PMI) digelar perosak, pencetus keganasan dan sebagainya.

Tindakan ini dilihat cuba mengalih perhatian warga kampus terhadap isu yang sebenar dan lebih utama serta besar. Mereka juga cuba dilihat menutup kesilapan dan kelemahan mereka. Mereka menguasai arus kampus, dengan jentera tambahan seta sokongan Pegawai Universiti sendiri mereka mencaturkan strategi melumpuhkan dan memburukkan PMI.Cubalah diadakan soal selidik dan tanya terus kepada ahli PMI, apa yang mereka lakukan..Dalam keadaan kertas kerja sentiasa disekat, sebarang program dibekukan..bantuan kewangan dihadkan..serta penasihat dibayangi TNC HEP..apa sangtlah yang mampu dilakukan. Namun perlu jelas persatuan ini hanya medium. Islam tidak perlu dipersatuankan, hanya ia sebagai lambang menaikkan Islam , atau wakil suara kecil untuk pertahankan Islam...Kita ada Persatuan Kristian, Persatuan Buddha dan juga Tamil...nah adakah kita sanggup melihat Persatuan Islam di mansuhkan. Itu baru dilihat pada sudut mudah.

Gerak kerja dakwah sentiasa berjalan, kader-kader baru sentiasa ada untuk menggerakkan agenda dakwah kampus...lantas orang bertanya apa yang PMI buat.? Adakalanya apa yang dibuat menjadi rahsia kerana ia sulit sebagai contoh..isu murtad, pegislaman saudara baru, khalwat dan maksiat...PMI mengambil bahagian secara serius dalamal ini.Paling penting usaha menyedarkan masyarakat kampus bahawa sebagai Mahassiswa tugas kita lebih dari sekadar menelaah helaian-helaian nota untuk menjawab peperiksaan.Kita agen perubah masyarakat kepada yang lebih baik..danasas kita adalah ISLAM..AL QURAN dan SUNNAH.

PMI tidak pernah berpendirian akademik tidak penting, bahkania juga satu bentuk dakwah dan salah satu sumber kekuatan umat ini. Tinggal lagi kita berbalik kepada sikap, jika tidak menyertai PMI secara aktifpun andai sikap kita masih sama..maka usah bicara ini salah siapa? Perjuangan menuntut pengorbanan...Islam tertegak sekalipun dengan darah shuhaad' dan sahabat-sahabat nabi ra. Tidak hairanlah jika PMI sentiasa di kutuk oleh musuhnya, kerana memang tabiat perjuangan ini terpaksa berdepan dengan celaan orang mencela..

Berbangkit isu demonstrasi isu yang paling besar ialah menegur pemimpin yang salah. Rakyat mahukan kebenaran , dan mahasiswa sebahagaian dari rakyat. Bukan tentang keadilan tetapi kita tentang kezaliman...perkara ini dihurai panjang oleh ahli Dewan Ulama'. Kita bukan nak perjuang kan perkara remeh temeh, isu buka pintu SS(di UPM), isu pakai kad matrik, isu video lucah(walhal semua tahu di kolej isu video lucah dikalangan mahasiswa ini dah lama berlarutan mengapa baru sekarang ada tindakan?:kerana kepentinagn politik kampus)..dan sebagainya..tetapi kita berdepan dengan isu lebih utama..kepimpinan negara, dasar, maruah Islam, masadepan negara, Rasuah, keruntuhan moral, kedaulatan negara dan bayak lagi. Sebagai mahasiswa apakah kita hanya berpeluk tubuh sahaja.

Meihat secara serius akan perkara ini, JUNDI UMMAH melihat isu-isu besar ini terlalu berat bagi mahasiswa , sedangkan di era 70 dan 80 an isu ini menjadi mainan mahasiswa . Lihatlah kesannya kongkongan pihak universiti terhadap pemikiran anak didik mereka..Mahasiswa jenis apakah yang kita mahu lahirkan sebenarnya??persoalan yang pentig perlu dijawab secara ikhlas. Bagaimana pelapis pimpinan dapat dilahirkan? Kita sekarang sedang menuju kehancuran institusi pendidikan paling teruk...

Melihat pemimpin yang menerajui tampuk kuasa gagal menyelesaikan isu orang Melayu dengan baik..apabila ditegur ia marah..maka dimana relevennya lagi pemimpin yang ada sekarang untuk terus berkuasa?Masalah rasuah, maruah, hubungan antarabangsa...mereka bersambil lewa dan hanya beretorik dan bersandiwara. Masa depan kita bergantung kepada sejauh mana matangnya kita mendepani isu-isu kritikal dalam negara kita

Jundi Ummah sangat berharap agar kader-kader baru PMI mengembalikan semula maruah dan peranan kita dengan sebaik mungkin. Kita jangan terleka dengan perkara-remeh . Musuh Islam akan sibukkan kita agar kita hilang fokus sebenar kita.Masa depan kita bergantung

Membidas Pandangan, Mahasiswa JANGAN berpolitik




Orang muda perlu didedah politik – Musa Hitam

UTUSAN, KUALA LUMPUR 14 Nov. – Golongan muda disaran bergiat aktif dan sentiasa bersiap sedia menjadi pelapis pemimpin yang berkaliber untuk meneruskan agenda politik negara.

Bekas Timbalan Perdana Menteri, Tun Musa Hitam berkata, pendedahan itu penting untuk mereka menyesuaikan diri dan bergaul dengan masyarakat.

‘‘Ia sebenarnya satu pengalaman menarik. Golongan muda ini boleh mula berfikir secara adil dan melihat semua perkara dari aspek yang natural.

‘‘Politik mendisiplinkan golongan muda. Ia membuka pemikiran yang sempit kepada satu pandangan jelas mengenai masa depan dan tanggungjawab mereka kepada negara,” katanya.

Beliau berkata demikian semasa berucap pada majlis perasmian buku The Unmaking of Malaysia di sini hari ini.

Buku setebal 271 muka surat hasil tulisan Ahmad Mustapha Hassan itu menceritakan kembali perbezaan cara penulis bekerja semasa berkhidmat di bawah dua bekas Perdana Menteri, Tun Abdul Razak Hussin dan Tun Dr. Mahathir Mohamad.

Ia juga berkisar tentang kejadian berdarah, 13 Mei 1969 selain cara yang digunakannya untuk menemukan dua bekas Perdana Menteri itu dan bagaimana mengendalikan kerenah ahli perniagaan.

Tambah Musa yang juga Timbalan Presiden UMNO dari 1981 hingga 1987, kelahiran buku itu dilihat sebagai satu cara untuk membangkitkan kembali semangat kenegaraan yang semakin pudar di kalangan rakyat.

‘‘Secara jujurnya, objektif penerbitan buku ini sudah tercapai. Ia mengandungi cerita yang seharusnya diketahui pembaca tentang konsep pemerintahan pemimpin negara dan tanggungjawab yang dipikul oleh mereka,” ujarnya.


JUNDI UMMAH
Nah sekarang mereka sendiri mengaku kepentingan mengikuti perkembangan arus polotik semasa..selain persedian pelapis pimpinan masa depan, paling penting medium ini kita gunakan untuk pertahankan ISLAM,dan wadah perjuangan menghadapi dan mengimbangi musuh ISLAM berdasarkan pendekatan yang dibolehkan syara'.

Pemikiran sempit atau cakap kosong yang bersifat provokasi keatas mahasiswa hanya akan menyempitkan pemikiran mereka dan menjadikan mereka mandom dan tidak bermaya , menjadi alat manipulasi ahli polotik semata. Penguasaan mahassiswa terhadap isu politik, dan keyakinan perjuangan mendaulatkan ISLAM, melahirkan insan berkualiti dan berjatidiri harmoni bukan terikut membabi buta dengan sogokan provokasi musuh ISLAM yang tidak mahu anak mudanya matang dalam berfikir.

Mungkin TNC HEP patut memperbetulkan kembali sikap atau doktrinisasi terhadap gerakan ISLAM kampus yang dikatakan berpolitik..hakikatnya poltik kampus dicaturkan bagi mendepankan kepentingan ISLAM berbanding kepentingan peribadi atau nafsu.

13 Nov 2007

Majlis Ilmu Haul Imam Al Haddad


Majlis Ilmu Dari Buku Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad


Majlis-majlis Ilmu Bulanan bertujuan memberi kemudahan kepada masyarakat Kuala Lumpur dan Selangor khususnya serta masyarakat Malaysia ‘amnya menimba ilmu ajaran agama Islam yang ditinggalkan dan diwasiatkan oleh Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad.

Huraian dari buku-buku beliau akan dihuraikan dalam Bahasa Malaysia.

Kesemua Majlis Ilmu seperti jadual dibawah ini akan diadakan di Masjid Baitul Aman 102 Jalan Damai di Jalan Ampang, Kuala Lumpur:

1. Majlis Bacaan Ratib Al-Haddad serta Syarahan dan Huraiannya setiap Selasa malam Rabu selepas Solat Maghrib
2. Hari Sabtu 15 Dec 2007 mulai Solat Maghrib sehingga jam 9:30 malam huraian buku berjudul ‘Nasihat Agama dan Wasiat Iman’
3. Hari Ahad 16 Dec 2007 mulai Solat Maghrib huraian buku berjudul ‘Dakwah yang Sempurna dan Peringatan yang Utama’

* Agar kita mengambil peluang untuk menghadiri majlis diatas untuk pendoman perjalanan kita ke akhirat.


Jadual ini akan diulangi pada minggu ketiga atau keempat setiap bulan dan akan dimaklumkan pada majlis semasa.

Semua Muslimin dan Muslimat dijemput hadir. Diminta Hadirin dan Hadirat mematuhi halal/haram, sunnah/makruh dan adab semasa didalam masjid.

Semoga kami semua dapat manfaat dan diberkati Allah dengan usaha menimba ilmu yang diwajibkan oleh Allah s.w.t. serta RasulNya Muhammad s.a.w. Amin

Maklumat lanjut lawayi PAUTAN Haul Imam Al Haddad dalam blog ini..

Dajjal sudahpun ada..




Buat renungan kita bersama..bahawasanya dajjal sudahpun ada dan kini berlindung di segitga bermuda...

Asasnya , kini George W. Bush dilindungi dajjal..ia juga jawapan kenapa sihir atau ilmu yang dihantar kepadanya dari seluruh dunia tidak menjadi..kerana Dajjal melindunginya..dan sesiapa sahaja yang bakal menggantikan BUSH!!


Tidak terkejut juga jika dikatakan David Copperfield, magis terkenal dunia adalah anak murid Dajjal..ia juga asas mengapa ahli silap mata ini membeli pulau dekat Hawaii kerana hampir dengan segitiga bermuda..Gurunya..

Pernah suatu ketika ahli silap mata ini cuba melakukan silap mata dengan cuba menghilangkan menara berkembar petronas namun tidak menjadi apabila wali2 dan pak kiai turun menyebabkan sihirnya tidak menjadi...

Malaysia masih mempunyai wali2 dan hamba2 Allah yang wara'...sangat banyak..moga Allah melindungi mereka..

Moralnya...berhati-hati, dan bersiap sedialah..peperangan besar akan berlaku sebelum Islam dapat kembali menang..dalam peperangan ini dalam setiap 100 orang yang pergi..hanya seorang akan hidup..

Kuasa Dajjal memang sedang memerhatikan umat ini untuk menyebarkan fitnahnya..AS dan sekutunya memang mempunanyai perancangan keatas umat Islam dirantau ini..asasnya apa yang berlaku pada Malaysia sekarang...Berkaitan MINYAK, Perdagangan Bebas, ECER dan sebagainya telahpun dilalui IRAQ...20 tahun lampau..sila kaji sejarah semula..dapatkan kebenaran..polanya dapat kita lihat dengan jelas.


Jangan hairan dalam 7 tahun mendatang...selepas UMNO menang Pilihanraya ke 13 Malaysia akan mengalami apa yang dikatakan sebagai krisis ekonomi paling dahsyat..hanya persediaan sahaja yang dapat menagkis semua ini..appun ini adalah menurut firasat atau jangkaan berdasarkan sumber muktabar ALQURAN!...sekadar perkongsian untuk peringatan...moga dapat diambil iktibarunruk menyiapkan diri
menghadapi segala kemungkinan...wallahua'lam(Hanya Allah Yang Megetahui Segala-galanya)

Renungan

Iman itu bertelanjang,

Pakaiannya taqwa,

Hiasannya malu,

Buahnya ilmu.....

Himpunan Berjaya!!!







Provokasi Polis yang cuba mengkucarkacirkan perhimpunan aman ini... Lantas media memutrabelitkan fakta, bahkan ketua polis juga terlibat sama dengan memberikan gambaran negetif terhaadp perhimpunan aman ini..

Hakikatnya..semua berlaku dengan baik..membuktikan bahawa isu batu buruk bukanlah berpunca dari rakyat atau pembangkang,tetapi dari polis sendiri yang diperalatkan UMNO...

11 Nov 2007

Himpunan 100,100 aman dan berjaya-media putar belit fakta




Takbir!Allahuakbar, Takbir..!Allahuakbar, Takbir!..Allahuakbar....Takbir!
Bersih Bersih PR bersih!..
Hiruk pikuk umat manusia menelusuri jalan raya ibu kota di gemparkan dengan laungan takbir dan kata hikmat PR bersih sepanjang jalan raya menjadikan umpama suatu jemah haji berpakaiaan kuning sedang berarak....

Manakan tidak,100,100 orang rakyat Malayisa dari seluruh pelusuk negara, dari utara sampai ke selatan berkumpul di sini..Dari Perlis sahaja sudah 10 bas, Kedah 40 buah bas, Kelantan sahaja tak perlu cakap lah...Allahuakbar ..kali ini terasa sangat kuat suara rakyat melaungkan tuntutan terhadap pilihanraya yang adil dan bersih terhadap kerajaan yang menzalimi dan mencabuli hak rakyat.Jika mesej ini pun sukar untuk kerajaan memahami, sukar rasanya kerajaan sekarang mewakili rakyat apatah lagi memimpin rakyat

Tidak kira tua muda, perempuan ataupun lelaki, melayu, cina ,india , mahasiswa ataupun pelajar sekolah..semua terlibat atas dasar kesedaran yang nyata sesuatu seperti ini amat wajar dengan maklumat sebenar yang berjaya mereka perolehi ..yang di disembunyikan oleh parti pemerintah terhadap rakyat..Maka walaupun dalam keadaan hujan dan terpaksa berdepaan dengan risiko ditangkap, dibuang universiti, terbunuh ataupun syahid..maka jalan ini kita tempuhi secara bersama.

Jundi Ummah cuba menghayati perjuangan jihad ini..terkesima apabila Jundi Ummah menyelak satu persatu helaian buku bertajuk Jundullah...Karangan Sa'id Hawa..pada halaman 93..
Sabda Rasulullah saw yang bermaksud:

"Sesungguhnya di antara jihad yang paling baik ilah memperkatakan suatu kalimah yang adil di hadapan seorang sultan yang zalim" (Diriwayatkan oleh Abu Daud dan Ibnu Majah daripada Abi Sa'id al Khudri secara marfu')

dan dalam hadis yang lain baginda bersabda:

"Ketua para syuhada' ialah Hamzah dan juga seorang lelaki yang pergi kepada seorang Imam yang zalim, menyuruhnya melakukan yang adil dan melarangnya (daripada melakukan kezaliman) lantas Imam itu membunuhnya " (Diriwayatkan oleh al Hakim dari Jabir Bin Abdullah al Tabrani dalam kitab :Al Kabir daripada Ali : Disisayaratkan oleh as-Suyuti sebagai hadis sahih)

Hati jundi bergelojak nekad, pasti ini ruang untuk syahid yang Allah akan kurniakan kepada sesiapa yang ia kehendaki ...Andai di benarkan jika apa-apa yang berlaku..Jundi Pasti akan bersama-sama tentera merah di barisan hadapan bertempur untuk mati...

Namun Allah ada perancangannya..mudharat mugkin lebih besar berbanding manfaat untuk Pergerakan Islam andai himpunan pada hari ini berdarah.Teringat Jundi sejarah pergerakan Ikhwanul Muslimin..diharamkan, pemimpin ditangkap...dek beberapa rentetan siri berdarah pergerakan mereka

Apapun Jundi Ummah tetap meyokong sepenuh tenaga Pimpinan Utama..terlebih lagi Tuan Guru dalam memastikan Perjuagan menuntut keadilan yang diisyaratkan Islam ini berjaya mencapai misinya.

Menatap gambar-gambar diatas , siapa sangka ia berlaku dengan aman...namun media memutarbelitkan fakta situasi sebenar..

1) Serangan polis FRU di Masjid Jamek adalah dalam keadaan tanpa ada apa -apa amaran.Sedangkan mereka berhimpun secara aman .Polis melakukan provokasi ini untuk menjadikan ia isu untuk dimainkan (seperti dalam RTM1-Ini Bukan Budaya Kita).Walhal para pendemonstrasi sudah jelas denag arahan Pimpinan...Tuan Guru sendiri sudah memaklumkan jiak ada kekacauan ia bukan dari kita tetapi dari mereka..benar sekali ucapan ini..

2)Keamanan terjaga berikutan kawalan Tentera Merah Unit Amal -Bawah PAS.Bukannya pihak polis.Pihak polis bukan mengawal tatapi melakukan ancaman terhadap para pendemonstrasi...namun media menyatakan ini kerja pihak polis.Phak polis hanya berdiri dari jauh ..hattta trafik juga diambi ali kawalannya oleh Tentera Merah..Syabas tentera mera

3) Membidas ucapan Dato Sharizad...Himpunan ini sedikitpun tidak menimbulkan ancaman dan huru-hara.Ia bukan seperti himpunan reformasi! Bahkan ia berlaku dalam keadaan kanak-kanak juga ramai terlibat..Ia sesuatu yang sangat telus..boleh lihat rakaman yang ada..Jika tiada di tempat kejadian jangan bercakap sebarangan...

4) Gelombang ini gelombang rakyat namun, tidak dinyatakan secara telus oleh media, namun ini sudah di jangkakan...bagi rakyat yang mahukan kebenaran bolehlah melihatnya melalui tvpas.com


Memang memualkan apabila melihat media berlaku sangat tidak adil terhadap suara rakyat. Tetapi apakandaya "mereka" menguasai aliran media.Apapun semoga rakyat sedar dengan situasi sebenar..walaupun dalam keadaan halangan, dan ancaman..mendengar perbualan hadirin yang hadir perhimpunan ini sehingga 4 sekatan jalanraya oleh polis terpasa mereka hadapi..dan itulah puncanya kesesakan berlaku bukannya perhmpunan ini!
Mereka takut dengan bayang-bayang mereka sendiri..Orang nak pergi kerja pun ditahan ..mereka habis cara..namun himpunan ini tetap berjaya dengan kejayaan agenda memperbodohkan pihak polis yang diperkudakan UMNO..

Jundi Ummah mengikuti perarakan ini sehingga ke akhirnya..Alhamdulillah semuanya selamat tiada yang kena pukul, yang ditangkap juga sudah dilepaskan..sekarang semua pulang ketempat masing-masing.Keletihan dan kelaparan jelas tergambar di muka setiap orang.Jundi Ummah sangat terharu kerana melihat semangat yang ditujukkan lebih-lebih lagi golongan-golongan veteren..walaupun nak berjalan pun tak berapa boleh, naun semangat JIHAD yang dipegang, mahukan keadilan ISLAM itu pada tempatnya mereka sanggup bersusah..semua yang hadir atas tajaan diri sendiri, inisiatif sendiri dan dengan kekuatan dari ALLAH..bukan seperti UMNO..segalanya perlukan sogokan duit...

ALLAHUAKBAR
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...