31 Dec 2008

Kempen Simpati untuk Saudara kita di Palestine

2 Disember yang lalu, kempen bergelap selama 5 minit menerima respon yang positif daripada mahasiswa-mahasiswi Malaysia di Mesir, malah sebilangan mahasiswa-mahasiswi Palestin yang berada di Kaherah turut bergelap selama 5 minit. Tujuan dan cara kita berdemonstrasi begini adalah bagi menyatakan rasa simpati dan sehati terhadap Gaza berikutan Israel melanggar persepakatan gencatan senjata pada 04 November 2008. Perlanggaran Israel dengan menyerang beberapa di tempat di Gaza menyebabkan 6 penduduk Palestin terbunuh dan beberapa lagi cedera. Sebaik sahaja Israel melanggar persepakatan tersebut, HAMAS dan kesemua kumpulan pejuang Palestin memutuskan untuk tidak meneruskan 'gencatan senjata'. Bagi mereka, persepakatan ini sia-sia kerana Israel tidak memberi komitmen yang baik, malah Israel terang-terangan tidak mematuhi syarat-syarat 'gencatan senjata' yang telah disepakati pada 19 Jun 2008.

27 Disember 2008, Israel kembali mengganas dengan serangan udara yang menggemparkan beberapa tempat di Gaza. Serangan ini boleh disifatkan terlalu kejam, penuh dengan kezaliman malah bakal meledakkan api fitnah sesama umat Islam walaupun yang melakukannya adalah pihak yang tidak memahami erti aman dan tidak tahu bagaimana mematuhi janji.Maka, kempen ini juga berterusan bersesuaian dengan realiti semasa setelah mendapat galakkan dari PMRAM. Kempen ini dijalankan 3 bentuk sekaligus, iaitu:
1) Digalakkan semua mahasiswa-mahasiswi mengikuti perkembangan yang berlaku di Gaza mulai hari ini(Ahad, 28/12/08) sehingga hari Sabtu akan datang 03/01/2009 melalui televisyen(berita), suratkhabar harian, web-web berita menerusi internet dan apa jua perantaraan yang boleh dicapai bagi mengikuti perkembangan ini dari semasa ke semasa. Sekurang-kurangnya 10 minit setiap hari.
2) Digalakkan semua mahasiswa-mahasiswi mengadakan solat hajat serta qunut nazilah(sama ada secara berjemaah atau bersendirian) secara berterusan dari hari ke hari. Saranan ini bermula hari ini (Ahad, 28/12/08) sehingga akhir peperiksaan fasa pertama.
3) Bergelap selama 15 minit pada hari Sabtu akan datang, 03/01/2009(Sabtu malam Ahad) bermula jam 7.30 malam waktu Mesir.
Kelibat masyarakat Arab turun dijalanan bagi membantah keganasan Israel terhadap penduduk Palestin di Gaza mendapat dokongan yang amat meluas. Sebagaimana yang diketahui, kebanyakan masyarakat Arab di beberapa buah Negara Arab, termasuk juga Turki, dan Negara lain mengambil sikap yang serupa iaitu tunjuk perasaan dan demonstrasi. Tindakan mereka ini tidak lain adalah semata-mata bersimpati dengan Gaza, malah membuktikan jiwa dan hati mereka 'sentiasa hidup' malah memahami akan makna aman dan berusaha menangani tindakan yang tidak berperikemanusiaan. Tambahan pula kita dan mereka adalah bersaudara.
Kita juga mengadakan demonstrasi dan tunjuk perasaan dengan cara yang dinyatakan memandangkan keselamatan dan keamanan Mesir yang tidak mengizinkan berdemonstrasi di jalanan. Ayuh! kita lakukan bersama.

Menyambung Pengajian Master...Satu Bentuk Hijrah


Tissue Culture (first proposal)

Semoga dengan menjerumuskan diri ke lapangan akademik ini, aku mampu beroleh manfaat dan keberkatan yang banyak. Dengan peluang-peluang yang ada disini, pastinya aku berupaya menggapai kenikmatan berbakti pada 'Perjuangan Islam" yang aku cintai ini.

Cabaran yang tersendiri, aku cuba atasi dengan kesabaran..sesuatu yang tinggi nilainya pastilah menagih 1001 suka duka yang melelahkan, namun ia bukan alasan untuk kita terus memencilkan diri berada di pinggir-pinggir perjuangan. Masakan kita tergopoh-gopoh mengharapkan hasil sedang usaha kita tak seberapa sangat. Peluang ini aku manfaatkan menimbul sebanyak mungkin ilmu guna untuk perjuangan ini.

Hijrah dan titik tolak(tipping Poit) bagi diriku diharapkan bermula disini. Winning is all about thinking one step ahead!! Ungkapan ini memberikan aku persepsi yang lebih matang.... Cabaran utama, bagaimana menerapkan setiap rancangan dan strategi kepada praktikal yang lebih realistik dan berkesan. Aku pun mencari-cari jawapan kepada persoalan penting ini..sedikit masa lagi aku akan peroleh jawapannya.


Termite Clonning( Second Proposal-this one sounds interesting)

Buat masa sekarang, aku bermohon ALLLAH swt memudahkan urusan pengajian MSc. of Forest Biotechnology sehingga aku tamat ..bibit masalah dan cabaran sudah mula dirasai..semoga ia tidak merobek semangat aku. I have to dicipline myself...that is the first step..what next? I'll figure it out... Pray for me..

30 Dec 2008

Bening Subuh

Aku menyelak lembaran tafsir pimpinan ar Rahman, surah Ibrahim ..mataku mencari melirik satu persatu ayat sehingga kepada ayat kelima.

Dan sesungguhnya Kami telah mengutuskan Nabi Musa (pada masa lalu) yang membawa mu’jizat-mu’jizat Kami) sambil Kami berfirman: “ Hendaklah engkau mengeluarkan kaummu dari gelap gelita kufur kepada cahaya iman; dan ingatkanlah mereka dengan hari-hari Allah ‘. Sesungguhnya yang demikian itu , mengandungi tanda-tanda yang menujukkan kekuasan Allah bagi tiap-tiap seorang yang kuat bersabar, lagi kuat bersyukur.( Ibrahim:5)

Aku membetulkan posisi dudukku dan mengambil pula sebuah buku bertajuk Malam Pertama Di Syurga….Aku meneliti depan , belakang kulitnya..Kualiti yang tinggi desis hatiku.

Aduh, tajuknya saja sangat menarik…kenikmatan yang tidak terbayangkan…Aku bermonolog sendirian cuba mentafsir isi kandungannya sebelum mula membaca isi kandungannya….

Bait-bait kata didalam buku ini membunga-bungakan hatiku..imanku terasa meningkat, kesungguhan mahu mengecap redha Allah semakin kuat… terasa diriku melayang-layang mengenangkan nikmat syurga yang umpama mengecap kejayaan yang tak pernah ada kesudahan…nikmatnya semakin hari semakin baik..

Sungai-sungai di syurga adalah sesuatu yang pasti ia terus mengalir dan tidak pernah berhenti , terletak di bawah mahligai, istana-istana dan taman-taman penghuni syurga . Sungai-sungai berupa madu-, sungai khamar, dan yang tidak memabukkan , sungai susu dan air sungai jernih yang tidak pernah berubah rasanya. Sungai-sungai syurga menancar dari bahagian atas syurga, kemudian mengalir turun kebawah menuju kesemua tingkatan –tingkatan syurga seperti tersebut dalam hadis .


Bangunan didalamnya terbuat dari batu – bata emas dan perak. Aduanya sewangi kasturi yang sangat harum. Batunya terbuat dari mutiara lu’lu’ dan yaquth dan tanahnya terbuat dari za’faran, seperti tepung putih yang berbau kasturi. Diantara bentuk bangunannya adalah kubah-kubah indah yang terbuat dari mutiara..Keindahan apakah yang cuba dibayangkan buku ini? Manusia yang terbuat dari tanahpun sudah indah ciptaannya apalagi..ciptaan Allah yang terbuat dari emas, perak, mutiara, za’faran, yaqut, lu’lu… Maha Suci Allah Lagi Maha Hebat.

Aku meneruskan bacaan dengan sangat bersemangat dan penuh minat..perasaan yang mengantuk sebelumnya dirasakan hilang serta-merta seperti kabus ditiup angin. Aku meneruskan bacaan baris ke baris , helaian demi helaian yang menginsafkan jiwa. Kadang-kadang aku tutup sebentar dan memejamkan mata cuba membayangkan kenikmatan yang Allah gambarkan, cuba menyelami bait-bait hadis yang diungkap Nabi saw. Kadang-kadang aku menghela nafas panjang, merasakan nikmat udara dan dapat menyedari rupanya merasakan aku semakin merindui tempat asalku ini…tempat asal kita semua..SYURGA ALLAH swt. IMPAIAN terbesarku mahu kesana bersama yang tercinta.

Bacaanku tersangkut tidak semena-mena apabila terkenangkan diri ini. Persoalan dosa dan maksiat selama ini yang banyak melazimi hari-hari ku menyebabkan aku rasa malu dengan diriku sendiri. Kasih sayang Allah swt selama ini tidak menjadikan aku bersukur bahkan nikmat-nikmatnya aku telah zalimi dengan tidak meletakkan pada tempatnya.

Dalam kebeningan subuh ini aku mendengar alunan zikir keinsafan , selawat-selawat Nabi yang di pasangkan sahabat sebilikku …terasa syahdu dan sedih. Meresap dalam alunan selawat ini dan menyebabkan aku menutup buku yang dibaca dan bibirku mula mengikut rentak alunan selawat ini. Makin lama- makin menjadi-jadi sebak didada mengenangkan diriku yang banyak berdosa pada ALLAh swt. Solatku Allah terima kah? Jarang khusuk..walaupun aku cuba..semakin dicuba semakin kuat dugaannya..selalunya aku tewas. Puasaku, amalku, maksiat-maksiat yang aku buat selama ini, ilmuku yang tidak aku amalkan ,…niat yang tidak tulus …sesekali pintasan-pintasan memeori kelam sejarah hidupku datang serentak.


Entah mengapa tidak dapat menahan lagi..air mata panas tiba-tiba mengalir perlahan membasahi pipi .Subhanallah…ungkapan ini terpacul; keluar dari mulutku. Penuh rasa Maha Besarnya Allah swt...Lemahnya diri ini...





YA ALLAH BANTULAH SAUDARA KAMI DI PALESTIN !!!

Ya Allah,Sesungguhnya kami meletakkan-Mu di batang-batang leher musuh2 kami Dan kami berlindung dengan-Mu daripada kejahatan2 mereka

Ya Allah,Leburkanlah kumpulan2 mereka Pecah belahkan dan kacau bilaukan persatuan mereka.Goncangkan pendirian mereka Dan hantarkanlah anjing2 kamu kepada mereka.

Wahai Tuhan Yang Gagah Perkasa. Wahai Tuhan Yang Penuh Raksasa Wahai Tuhan Yang Bersifat Murka.

Ya Allah Ya Allah Ya Allah
Wahai Tuhan yang menurunkan kitab, Wahai Tuhan yang mengarakkan awan Wahai Tuhan yang menewaskan bala tentera al-ahzab, kalahkan mereka. Kalahkan mereka Kalahkan mereka Dan menangkan kami ke atas mereka.

18 Dec 2008

Nak Buat maksiat..ha, buatlah....

AKIBAT MAKSIAT

Maksiat lawannya taat. Kedua-duanya, hanya Allah Taala yang tahu. Maksiat ada kesannya, taat pun ada kesannya yang tersendiri. Ketaatan menjadi suatu yang manis bagi si mukmin, manakala maksiat adalah suatu kelazatan bagi mereka yang engkar. Sesungguhnya maksiat dan pengaruhnya sangat membahayakan insan di dunia dan akhirat. Orang mukmin, sentiasa berhati-hati dalam kehidupan sehariannya agar tidak terperangkap dalam kemaksiatan. Walaupun hanya Allah SWT yang tahu semua tindakan ketaatan dan juga kemaksiatan insan, kesan dan pengaruhnya dapat dilihat semasa hidup di dunia:

1.Tidak Mendapat Ilmu

2.Tidak Mendapat Rezeki

3.Kerisauan Dan Kesepian Hati.

4.Banyak Mendapat Kesulitan.

5.Kegelapan Dalam Hati.

6.Melemahkan Hati Dan Badan

7.Kehilangan Ketaatan

8.Mengurangi Umur Dan Mengikis Berkah

Tidak Mendapat Ilmu

Ilmu adalah sinar yang diletakkan Allah SWT ke dalam hati sedangkan maksiat memadamkan sinat tersebut. Pernah Imam Malik menasihatkan Imam Syafie yang belajar dengannya, "Saya melihat Allah SWT telah meletakkan sinar dalam hatimu. Jangan engkau padamkan dengan kegelapan maksiat." Imam Syafie juga pernah mengeluh, "Saya mengeluh kepada Waki’, hafalanku jelek; lantas dia menasihatiku untuk meninggalkan maksiat". Sambung Waki’, "Ketahuilah bahawa ilmu itu anugerah dan Allah SWT tidak berikan kepada pelaku maksiat."

Tidak Mendapat Rezeki

Dalam Musnad Imam Ahmad, "Sesungguhnya seorang hamba tidak mendapatkan rezeki kerana dosa yang diperbuat. Sememangnya jelas bahawa taqwa kepada Allah SWT itu mendapatkan rezeki, sedangkan meninggalkan taqwa mendatangkan kefakiran dan kemiskinan."

Kerisauan Dan Kesepian Hati

Antara hati seorang insan pelaku maksiat dengan Allah SWT, tidak ada keseimbangan dan keterkaitan yang dirasai sebagai kenikmatan, malahan yang terbit daripada hatinya hanyalah kegelisahan dan kesepian. Sekiranya kenikmatan dunia seisinya diberikan kepadanya, tidak akan mampu mengimbangi keresahan tersebut. Tidak ada yang lebih pahit dalam hati insan daripada kerisauan kerana kesepian atau keterasingan antara dirinya dengan orang lain. Lebih-lebih lagi dari orang yang sebelumnya baik dengannya. Apabila perasaan keterasingan itu menjadi kuat, maka dia akan menjauhkan dirinya daripada lingkungan orang-orang tadi. Akhirnya, jika hati yang terasa terasing itu banyak melakukan maksiat, dia akan mendekati kelompok syaitan, dan jauh dari kelompok yang dekat dengan Allah SWT. Kesan seterusnya, perasaan keterasingan itu akan menguasai dirinya dan dia akan mula terasa terasing dari keluarga serta anak-anaknya, dan ini akan terus menambahkan kerisauan dan tertekan dalam dirinya.

Banyak Mendapat Kesulitan

Orang yang tidak bertaqwa akan mendapat kesukaran dalam berbagai urusannya. Kehidupannya banyak menemui kesulitan, jalan buntu dan jalan penyelesaian yang serba sulit.

Kegelapan Dalam Hatinya

Kegelapan dalam hatinya akan sungguh-sungguh ia rasakan seperti gelap pekatnya malam. Bila ia diberi petunjuk, maka kegelapan maksiatnya itu masuk menutupi hatinya. Berkata Abdullah bin Abbas, "Sesungguhnya pada kebaikan itu ada cahaya pada wajah, sinar pada hati, kelapangan pada rezeki dan kekuatan pada badan serta kecintaan di hati ramai orang terhadap dirinya." Adapun pada perbuatan buruk terdapat warna hitam pada wajah, kegelapan dalam hati, kelemahan badan, kekurangan rezeki dan rasa benci kepadanya di hati ramai orang.

”Melemahkan Hati Dan Badan

Orang mukmin itu kekuatannya terletak pada hati. Bilamana hatinya kuat, badannya pun menjadi kuat. Sedangkan orang yang jahat dan penuh dengan maksiat, walaupun badannya kuat, namun hatinya paling lemah. Bayangkan, kekuatan badan orang-orang Persia Dan Romawi dapat dihancurkan oleh orang-orang mukmin dengan kekuatan hati yang kuat imannya kepada Allah SWT.

Kehilangan Ketaatan

Tidak ada hukuman bagi suatu dosa, kecuali hukuman itu adalah terhalangnya seseorang dari ketaatan terhadap Allah SWT. Juga akan terputuslah jalan-jalan kebaikan yang lainnya, sedangkan ketaatan itu lebih baik daripada dunia dan seluruh isinya.

Mengurangi Umur Dan Mengikis Berkah

Sebahagian ulamak mengatakan, bahawa kurangnya umur orang yang suka melakukan maksiat ialah kerana hilangnya berkah umurnya. Hidup ini sebenarnya adalah kehiidupan hati. Umur manusia selama waktu-waktu hidupnya sentiasa bersama Allah SWT, itulah yang merupakan waktu-waktu umurnya. Bila hidupnya berpaling dari Allah SWT dan sibuk dalam kemaksiatan, akan hilanglah hari-hari hidupnya yang hakiki. Sehingga pada akhirnya orang itu akan berkata: "Aduhai, sekiranya dulu saya berbuat untuk hidupku sekarang ini."

(Al-Fajr:24)

(Rujukan: Ibn Qoyyim, “Terapi Penyakit Hati”)

17 Dec 2008

Sorotan BENCANA SICHUAN dan MALAYSIA- Ukuran kita...


Salam Muhibbah Pembaca budiman sekalian. Buat sementara penulis berdiam menjauhi penulisan blog sebelum kembalinya semula sesi baru penulis ke dunia kampus. Kurang sebulan sesi baru akan bermula menandakan satu lagi pusingan pengajian bermula, mahasiswa kembali akan sibuk ke kuliah, bas-bas akan mula bersesak-sesak atas jalan mengangkut penumpang yang punyai jutaan ragam dan kerenah. Kita biarkan apa yang akan berlaku, putaran hidup, dan sejarah akan berulang….tinggal lagi sejauh mana kita mengambil iktibar dari apa yang telah berlaku dan berlalu.

Penulis tertarik dengan isu Bukit Antarabangsa yang melanda ibu kota baru-baru ini. Kes seumpama ini menimbulkan berbagai-bagai reaksi yang beraneka ragam respon yang kita dengar di lapangan media perdana. Semua pihak merespon..analogi –analogi yang puitis dan menyengat di lunakkan dengan perbincangan yang semakin rancak di kedai kopi, perbahasan menteri, Sidang Dewan Rakyat, Dewan Negara…dimana-mana dalam Negara perkara ini hangat diperbahaskan. Kemana perbahasan ini membawa aliran pemikiran kita? Apakah konotasi dan idea utama yang diketengahkan? Pandangan orang ramai dan persepsi mereka terhadap isu ini membenuk gaya tindakan mereka….


Idea-idea seperti, Dah terhantuk baru nak terngadah, PBT bertanggungjawab ke atas kes ini, PBT kata Pemaju yang salah, Pemaju kata PBT salah, akhbar STAR kata pengaruh politik punca, Pembangkang kata Rasuah puncanya, Geologi kata manusia yang tidak mengguna pakai sistem yang ada, Mangsa tanah runtuh dan yang kematian ahli keluarga mula mengeluarkan ugutan..menyaman sana, menyaman sini…katanya memberi ingatan dan pengajaran…Penduduk menyalahkan ATM gagal jalankan tugas dengan baik, ATM makan hati dengan sikap penduduk menuduh yang bukan-bukan, polis difitnah merompak rumah, orang awam yang ambil kesempatan memecah rumah yang ditinggalkan dan berjela-jelalah konflik yang terus berlaku. Ada juga individu yang bermurah hati menyumbang, dan dana dilancarkan…Penutupnya, meredakan keadaan… kerajaan memutuskan mengharamkan projek lereng bukit lebih 35 darjah. Noktah!

Penulis mengucapkan takziah buat mangsa-mangsa yang kehilangan ahli keluarga. Dalam satu rancangan Tv keloalaan TV9-HALAQAH, Ustaz menyatakan untaian kata yang lebih tersirat dan membekas dihati. Kesan manusia menzalimi hak alam yang dilarang ISLAM, jadi ini merupakan ujian yang membetulkan dan menyentak banyak pihak. Kita belajar bersabar, kita belajar menerima…katanya ujian ini meninggikan kita disisi ALLAH jika kita sabar dan memuhasabah diri. Lebih mendalam dan halus bicaranya…aku khusyuk mendengar Dr Danial memberikan contoh demi contoh berkaitan sirah bagaimana Rasul SAW mengajar umatnya, dan firman-firman ALLAh swt yang manusia jauh sekali memikirkan maknanya agar kita sebagai KHLAIFAH wajib adil dan bijaksana merencana ala mini seluruhnya. Harga pengajaran ini sangat mahal…nyawa, harta benda , masa tenaga dan emosi… Semoga harga ini memberikan kita

Penulis mengucapkah tahniah buat semua pihak dan pasukan bantuan yang turut sama membantu mangsa tanah runtuh ini. Semua pihak dari muda sampailah ke tua yang bersusah payah untuk sama-sama meringankan beban mereka yang menjadi mangsa harus mendapat pujian atas keikhlasan membantu dan meringankan beban mereka yang ditimpa bencana. Rasa kasih–sayang sesama manusia ini haruslah mendahului dari segala prasangka negetif dan persepsi tempang yang sebenarnya hanya merupakan kesan sikap individualistic yang merentap rasa empati kita. Ketidakadilan kita dan zalimnya kita menatijahkan kerosakan yang akhirnya memakan diri kita sendiri.

Baik….., penulis ingin menyorot pemikiran pembaca..pada sudut pandang yang berbeza dan membuat kita terfikir dan mengukur sejauh mana bandingan kes di Malaysia dan di Negara orang..dan bandingkan diri kita..dimana letaknya kita sebagai orang ISLAM yang mengakui hebatnya ajaran terkandung dalamnya yang hakikatnya kita sendiri gagal menghayati intipatinya. Paling kurang sejauh mana moral dalam diri kita untuk mungkin menghulurkan bantuan buat mereka yang kesusahan berbanding banyak bercakap dan menyalahkan sana dan sini sedang diri kita terkedu bila diajukan soalan ‘ APA KAMU BUAT UNTUK BANTU? Untuk itu download sesuatu yang pasti merenggut emosi kita dalam memahami asam garam kehidupan, kesusahan dan dengan apa yang selalu dikatakan sebagai KEMANUSIAAN. Dalam ‘SHAREBOX’ di bawah belah kanan blog ini ada satu power point bertajuk “DISASTER IN SICHUAN” yang mungkin boleh kita bandingkan mesej yang hampir sama alam berikan namun di berikan reaksi yang jauh sekali penghuni diatasnya bertingkah laku. Selamat bermuhasabah…

1 Dec 2008

Biawakpun beriman kepada NABI saw.

Diriwayatkan oleh Ibn Kathir dalam al-Bidayah Wan-Nihayah bahawa al-Baihaqiy menceritaan dari Abu Mansur Ahmad bin Ali al-Damghaniy dari daerah Namin di Baihaq, dlm sebuah kisah yang disampaikan dari Umar r.a bahwa rasululLah sedang berjalan bersama dengan sekumpulan para sahabat lalu tiba-tiba datanglah seorang Arab badwi dari keturunan bani Sulaim ke hadapan rasululLah.Beliau membawa bersamanya seekor biawak (dob) padang pasir yang ditangkapnya.

Beliau bercadang untuk membakar haiwan itu untuk menjadi makanannya.Sebaik sahaja melihat orang ramai yang berjalan di kawasan itu beliau tertarik untuk mendekati mereka, lantas bertanya siapakah gerangan yang sedang mereka iringi itu.Apabila mendapat penjelasan daripada sebahagian sahabat yang hadir bahawa mereka sedang mengiringi Nabi maka dia terus mencari laluan mendekati Nabi lantas segera berkata : Demi tuhan Lata dan Uzza, tiadalah sesuatu yang terdapat di alam ini yang lebih kubenci daripadamu wahai Muhammad ! kalaulah tidak kerana kaumku memanggilku dengan panggilan yang tergesa-gesa tentulah aku sudah memenggal kepalamu lalu aku dapat menggmebirakan hatiku dan hati semua manusia yang berkulit hitam, putih dan merah serta selainnya !

Umar al-Khattab yang meriwayatkan ksah ini menjadi marah dengan sikapnya lalu beliau bangkit dan berkata : Wahai Nabi ! Biarlah saya mengkhiri hidupnya ! Nabi telah menjawab permintaan Umar dengan tenangnya : Wahai Umar ! Tidakkah engkau tahu bahwa orang yang lemah lembut itu hampir diangkat menjadi Nabi ! Nabi kemudiannya telah berkata kepada Arab badwi itu : apa yang menyebabkan engkau mengatakan demikian kepadaku ? Engkau sepatutnya menghormati aku dalam perhimpunan bersama para sahabatku ! Arab badwi tersebut tidak mengalah bahkan sebaliknya menghina Nabi dengan berkata : Demi tuhan lata dan Uzza ! Aku takkan beriman kepadamu hai Muhammad hinggalah biawak ini beriman kepadamu , katanya sambil mengeluarkan biawak itu lalu melemparkannya ke hadapan Nabi sa.w.

RasululLah s.a.w telah memanggil biawak itu dan kedengaran suaranya menjawab panggilan Nabi dnegan bahasa Arab yang fasih difahami oleh semua yang hadir : ya wahai Nabi s.a.w ! nabi bertanya kepada biawak itu : Kepada sapakah engkau beriman ? Jawab biawak itu : Saya beriman kepada Tuhan yang diangit itu arasyNya, di bumi itulah kekuasaanNya, dan di lautan itulah jalanNya, dan di syurga itu rahmatNya, dan dalam neraka itu azabNya ! tanya nabi lagi : Aku ini siapa wahai biawak ? jawab biawak itu : Tuan adalah utusan Allah, yang memiliki sekalian alam ! Amatlah beruntung orang yang menyokong dan memperjuangkan Tuan , dan binasalah orang yang mendustakan Tuan !

Mendengar kata-kata biawak yang sangat lancar itu, Arab badwi itu lantas mengucapkan kalimah syahadah di hadapan semua yang hadir lalu berkata : Wahai Muhammad! Sebelum ini engkau merupakan orang yang paling aku benci, tetapi hari ini engkau adalah orang yang paling aku kasihi berbanding dengan baoaku, diriku sendiri , engkau amat kukasihi zahirku dan batinku, dan aku naik saksi bahawa tiada Tuhan yang sebenarnya yang layak disembah melainkan Allah dan Nabi adalah pesuruhNya.

PS: Meremang bulu romaku mengakhiri hadis ini yang diambil dari blog ustaz zahazan. Biawakpun mengakui kerasulan NAbi SAW, tetapi umat Nabi sendiri menafikan baginda.....Allah matikan aku sebagai Umat Muhammad yang taat.....
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...