23 May 2009

Nafsu Yg Tenang....

Sumber: http://aljoofre.blogdrive.com/

Nafsu Yang Tenang
Semasa memberikan ceramah-ceramah selaku Ketua Bait Muslim Selangor di sini dan juga ketika mengajar kitab Bidayatul Hidayah, ana biasa menyebutkan tips untuk mendapatkan nafsu yang tenang. Jiwa yang diserukan oleh Allah di akhir Surah Al-Fajr supaya kembali kepada Tuhannya dalam keadaan redha lagi diredhai.

Apapun tips yang diberikan, kita harus sedar satu perkara, nafsu ini biasanya akan menyeru kepada perkara yang buruk asalnya (ammarah bissu'). Nafsu menyeru supaya tidur, jangan bangun di tengah malam. Nafsu menyeru makan dengan banyak sehingga halal haram disapu bersih. Nafsu inginkan kekayaan dunia, hingga sanggup terjual maruah diri dan agama. Nafsu inginkan pangkat hingga lupa perjuangan Islam yang dilaungkan. Nafsu kepada jantina yang lain, hingga mengenepikan batasan syariat.

Hatta nafsu yang sepatutnya disalurkan ke arah yang baik pun kadang kala, menyebabkan kita lemah dalam mencari redha Allah. Nafsu akan meminta, mendesak, megasak kita sedayanya. Namun yang menjadi masalahnya, nafsu takkan puas. Kita memberi sentiasa diminta lagi. Kita memenuhkan permintaannya, kadang kala dituntut pula yang lebih lagi. Sampai bila mahu tenang gelodak nafsu ini ya?

Air Yang Dijerang

Seorang rakan ana biasa membawa tamsilan begini. Nafsu ibarat air yang dijerang di atas api. Selagi mana tidak ditutup api, selagi itulah ia akan menggelegak. Ataupun angkat sahaja, dan tuangkan air itu ke tempat yang lain. Yang penting tuangkan air itu ke cawan yang betul. Tuang ke tempat yang salah, buruk padahnya. Hati-hati pula menuang, jangan pula sampai terpercik ke tangan dan kaki.

Begitu jualah nafsu kita. Perlulah dimanfaatkan dengan baik. Kalau air yang dijerang, boleh dibuat teh dan kopi, nafsu yang digunakan dengan baik boleh membawa kita ke syurga. Banyak sungguh hikmah nafsu ini. (rujuk entry ana sebelum ini). Bagaimana pula untuk memadamkan nafsu seperti mana memadam api yang menjerang air? Bak kata Al-Imam As-Syaikh Abu Bakar BinSalim, "Waktumu yang paling bermanfaat adalah di saat kamu memfanakan nafsumu dan waktumu yang paling sia-sia adalah disaat kamu mendapatkan nafsumu." Caranya telah pun diajar oleh Islam sebenarnya, namun tentu amat sukar selagi mana tak didapatkan Nafsu Mutmainnah itu.

Nafsul Mutmainnah

Al-Imam Busiri di dalam Burdahnya yang masyhur ada menyebutkan, "Nafsu bak seorang anak kecil, jika dibiarkan menyusu, dia kan membesar dalam keadaan ingin menyusu sahaja, tetapi jika engkau cuba mencerai susukan dia, akan terputus keinginannya pada susu tersebut."

Tamsilan Imam Busiri ini ana selalu bawakan. Cuba perhatikan apabila seorang ibu ingin mencerai susukan anaknya. Tentu sekali si anak meronta dan menangis tak henti. Meminta-minta supaya disusukan oleh si ibu. Akan tetapi, berapa lamakah agaknya tangisan itu berterusan? Apabila berhenti dari menangis, lama kelamaan, si bayi sudah tidak teringin kepada susu ibunya. Tenanglah dia.

Begitu juga anak kecil yang inginkan sesuatu dari kedai. Sejenis mainan contohnya. Menangis meronta meminta dari ayahnya mohon dibelikan mainan tersebut. Jika si ayah berkeras tidak mahu membeli, akhirnya diam juga si anak, bila diketahui tangisannya takkan berhasil. Tenanglah dia.

Nafsu kita juga begitu. Perlu ditarbiah. Mesti dididik. Patut diajar bahawa kita takkan mengikuti sahaja kehendaknya, takkan tunduk patuh kepada permintaannya. Engkau makhluk Allah yang dicipta untuk membantu aku mencapai tahap yang mulia, bukan dicipta untuk aku mengikut perintah engkau. Tentu sekali susah mulanya.

Hendak bangun di awal pagi yang dingin, ketika manusia lain nyenyak dibuai mimpi. Hendak meninggalkan sesuatu yang seronok dilakukan untuk solat contohnya. Hendak meninggalkan tabiat bermesra dengan manusia lawan jantina. Hendak meninggalkan keseronokan dunia, untuk mencari keredhaan Allah. Tentu memberontak sungguh nafsu ini. Meronta-ronta memohon kita mengikuti kehendaknya.

Mujahadahlah. Usahalah sedayanya agar dilawan juga nafsu itu. Mohonlah bantuan Allah agar mendapat kejayaan menundukkannya. Sukar sekali bukan? Tentu sukar mulanya. Akan tetapi percayalah, jika nafsu yang meronta-ronta itu kita tidak hiraukan, kehendaknya tidak dilayan, hanya kerana Allah, lama kelamaan nafsu kita kan tenang jua akhirnya. Bangun di tengah malam bertambah seronok. Menanti waktu solat bak menanti kekasih yang akan datang. Tidak bermesra dengan jantina yang lain (yang tidak halal ya), tidak terasa apa pun kurangnya. menghayati Al-Quran bergetar hati. Membaca kitab ilmiah terasa indah. Kerana ketika itu nafsu kita tenang bak anak kecil tadi. Moga Allah kurniakan kita hati yang tenang itu.

Perjalanan Dakwah

Dalam perjalanan dakwah di bumi Mesir ini, ana kerap berpisah dengan anak isteri. Ana sering ditanya juga persoalan yang sama. "Bagaimana Ustaz tabah dengan perpisahan begitu ya?" Ana katakan, "cuba perhatikan pejuang Islam lain. Cuba sebutkan seorang sahaja pejuang agama Allah yang tidak pernah berpisah dengan anak isteri."

Mereka bertanya lagi, "tapi Ustaz masih belum menjawab soalan kami. Kami tanyakan bagaimana, bukan siapakah contoh yang ada." Ana jawab, "carilah Nafsu Yang Tenang."

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...