7 May 2010

TAMRIN memandulkan POTENSI DIRI SYABAB ???


Teliti semula apakah budaya dakwah di alam Melayu? Lupakan sebentar bagaimana IKHWAN MUSLIMIN menawan bangsa ARAB.
Bagaimanakah ulama' yang mula mengembangkan ISLAM di tanah melayu mengetengahkan ADDEEN kepada masyarakat dengan memanfaatkan wadah?


Melihat kepada perkembangan tarbiyyah semasa kampus, aku sebenarnya mahu sahaja membenarkan jiwa-jiwa muda di kampus terus berpencak semahunya sekehendak mereka mencorak zaman mereka tanpa ada gangguan yang melemahkan jiwa dan emosi mereka lantaran terlalu banyak tangan-tangan yang mahu membantu seikhlas hati namun dianggap tidak memahami apa yang mereka mahu.

Maka polemik dan isu-isu yang dilihat pintu untuk menembusi benteng generasi itu diperkasakan sehingga mampu pula akhirnya mereka (abang dan adik) duduk semeja . Yang si abang cuba memahami dan membetulkan persepsi terhadap yang muda..sedang yang muda pula cuba memahamkan situasi dan membuka sedikit ruang untuk si abang memuaskan hatinya. Adik-adik cuba menyembunyikan kelemahan..itu biasa, abang -abang mahu sahaja membuat semua perkara mengajar semula adik yang dilihat tidak bersungguh itu (pada pandangan nya) agar buat begitu dan begini...dianggap terlebih ambil berat pulak..maka bagilah kelegaan antaranya: berlapang dada dalam perbahasan yang meletihkan ini.

Kita bermula begini......
Dalam berdakwah, kita melihat ALLAH kekuatan kita bukan diri kita...
maka saat kamu fakir disisiNYA, kamu dapati pertolonganNYA.



Kita memikul wadah yang sangat berat, dalam konteks sekarang Gerakan Islam Kampus (saya gunakan istilah ini) , jika diluar ada Politik Kepartian dengan DASAR ISLAM ,ada NGO, ada PERSATUAN, ada pula ALUMNI-ALUMNI...jemah ini dan jemaah itu . Sifirnya mudah, setiap satu wadah ini bertindak dalam ruang lingkupnya ia diasaskan : PASTINYA MEMBAWA ADDEEN DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT MELALUI PEMBINAAN DAN PENTARBIYAHAN YANG DILIHAT MAMPU MENGKADER JIWA-JIWA yang MIRIP JIWA PARA SAHABAT yang mendokong PERJUANGAN NABI SAW. Saling hormaitlah sesama kita...

Janganlah dihina sesiap sahaja, kerana pernah ku dengar kata-kata seorang SOLEH:

Jangan lah dihina siapa jua pecahan kita..wahabi, syiah,dan firkah -firkah yang dilihat tidak sehaluan dengan ijtihad wadah kita..kerana yang dihina itu jua sebahagian diri kita (DIRI UMAT ISLAM)

Setiap entiti wadah ini cuba bertindak waqie ( berasaskan hujah dan nas yang ada mengikut suasana dan tempat) dan terkedepan membawa agenda ADDEEN ini. Maka disini timbullah perselisihan pada aspek method dan pendekatan. Maka itulah khilaf: satu pihak ada hujah dan nas dan satu pihak lagi jua punya hujah dan nas- itulah perleslisihan , maka berlapang dadalah. Atas ijtihad ini (bagi mereka yang layak berijtihad), ada yang betul dan ada yang silap...tetapi ia usaha yang sapatutnya dilihat membantu ummah.

Ya UMMAH dikedepankan dari segala-galanya. Setiap wadah pasti mempunyai kekurangan -itu pasti. Pada asasnya dilihat cuba mengetengahkan kesyumulan ISLAM, hakikatnya sangat sukar melaksanakan apa yang di atas kertas. Tidak perlulah kita menyalahkan begian-begian puncanya..... Panjang perjalanannya, rintangan dihidangkan buatnya. Namun usaha ini satu bentuk inisiatif yang ditimbulkan mereka merasakan ISLAM WAJIB dibela. Tidak ramai yang sanggupi ini. Mereka yang dipilih ALLAH memikul taklifan ini. Daku memetik dari satu blog yang sangat menarik tulisannya.

(http://kuliahaddeen.blogspot.com)
Manhaj kita bukannya mahu memperjuang tasawwuf semata-mata, atau fekah semata-mata, atau tauhid semata-mata atau fikrah semata-mata. Ia bukan jalan penyelesaian, bahkan jika dipisah-pisahkan atau dilebihkan salah satunya dengan meringankan yang lainnya, ia boleh membawa kepincangan dan kelemahan kepada insan dan ummah.

ulasnya lagi

Semua mereka(wadah) ini hanya memperjuangkan satu mesej, iaitu mahu membangkitkan Kesedaran Ketuhanan dan Kehambaan” dalam kesepaduan Iman, Islam dan Ihsan. Manusia sudah terlalai daripada mengenal diri mereka sendiri. Fitrah Ketuhanan insan telah tertutup tanpa mereka menyedari hakikat kewujudannya..


Maka daku tidak mahu menyentuh terlalu banyak teknikal teknikal setiap zaman, para ahlinya yang dipilih ALLAH wajiblah mengembelengkan tenaganya dengan seikhlas hati menaggapai apa yang dimahukan dari setiap wadah yang dibentuk ini.

Bagi kampus, asas ini perlu dipegang dan jelas agar kita tidak terperangkap dalam perbahsan yang membuang masa sehingga mengabaikan CORE BuSSiENES kita: BANGKITKAN KESEDARAN KETUHANAN DAN KEHAMBAAN SESAMA KITA DAN UMMAH, aku kira dari generasi ke generasi, dari peralihan tema kepada tema. Inilah matlamat kita. Dan disanalah terbina di akhirnya DAULAH ISLAM.

Isu perebutan ahli, pertembungan itu dan ini patut diringankan perbahasannya. Hormatilah wadah lain, kerana mereka jua menggerakkan ADDEEN. Kita tumpukan bagaimana memastikan gerak kerja ADDEEN terus berjalan dengan jiwa yang yang mahu memikul taklifan ini lunak hatinya mahu menggalas arahan pimpinannya tanpa mengabaikan IMAN, ISLAM DAN IHSAN temasuklah juga keselarasan FIKRAH ATAUPUN HIKMAH. Dan menyempurnakan bab bagaimana pimpinan IHSAN dengan AHLInya sebagaimana AHLI cuba IHSAN dengan pimpinan.

Wadah kita melengkapkan ISLAM, Bukan ISLAM melengkapkan WADAH....ini kena jelas..... Maka bergeraklah dalam ruang wadah masing-masing demi manatijahkan MELENGKAPKAN ISLAM DALAM DIRI KITA dan MASYARAKAT. Bukanlah pula mempergunakan ISLAM untuk melengkapkan wadah..ambil masa fikirkan ini...sebelum teruskan bacaan....

YA, kita terlalu mempertahankan wadah hingga kita mengabaikan ISLAM itu sendiri. Daku bicara dalam skop kampus. Adapun dalam konteks luar pula, lebih rumit pula....

Berat sebenarnya mengetengahkan ide-idea ini..tidak cukup untuk dibicara dalam blog yang sangat terhad ini.... Mudahkan penyampaian, aku mengambil sampel kes yang pertama:



SAMPEL KES: ASAS KEPADA TAMRIN ADALAH MEMANTAPKAN FIKRAH?


Kita cuba melihat kepada contoh tamrin untuk sampaikan idea ini...

Pembawakkan tamrin dalaman berorientasikan copy and paste - follower lebih ramai berbanding initiator....ini memudahkan kerja -biasanya SENIOR . Unsur yang kadang-kadang tidak jelas di sumbatkan sekali dalam tamrin itu. FIKRAH-UKHWAH-TAHAN LASAK. fokusnya...dan sedikit rasa insaf yang membuaikan perasaan bersalah .Itu lah modal untuk membangkitkan rasa mahu bergerak kerja...API-API TAUJIHAD PERJUANGAN dan SEMANGAT JIHAD yang di doktrin dan dinyalakan dalam jiwa mereka... .sesuai untuk jiwa muda;)....ITULAH PEMANTAPAN FIKRAH sehingga kita terima FIKRAH INI ...WADAH PERJUANGAN yang diyakini ...Cuma kita terlupa kadang-kadang WADAH ini bertujuan membela ISLAM ,sebaliknya yang berlaku kita disibukkan dengan perkara yang lain berbanding tujuan asal ...berulangkali..

Daku lontarkan keluhan rasa selepas apa yang aku alami; Berapa ramai yang terdidik dari pentarbiyahan templete seumpama ini ... Apakah UBUDIYYAH berhasil dari pemantapan TARBIYYAH ini?... Kehalusan jiwa tidak di dididik di medan ini. Sehingga ada pula unsur melampau "MUSLIMAT MENAMPAR MUSLIMIN" di ketengahkan bagi mencapai -LASAK?!.... Gerak kerja bagaimana pula terhasil selepas itu?

KASAR-KERING JIWA-TERPAKSA- BERLAKON

.....Kasihan jiwa yang asalnya penuh kasih sayang di paksa menerima unsur yang bukan fitrahnya...

Apakah natijah PENTARBIYAHAN (dalam bentuk follow up )selepas tamrin menatijahkan rasa KEHAMBAAN KEPADA KHALIK ketika berdakwah atau hanya RASA "DIPERHAMBAKAN" PIMPINAN???...Saat senang ramai bersama, saat sukar mereka hilang entah kemana?..Biasa melalui perkara ini? Apakah ia dianggap sunnah berjuang ataupun ia SUMBING dalam KADER PEJUANG?....

Hati milik ALLAH...DAKWAH menumpu kepada hati di miliki mereka yang arif tentang HATI itu sendiri...Mereka yang arif tentang hati adalah mereka yang hampir kepada ALLAH. Ketiadaan murabbi atau tidak merujuk kepada MUROBBI satu masalah CORE yang tiada siapa mampu menjawabnya..Kerana kita kekurangan ini atau jarang merujuk mereka...Maka tamrin yang cuba dibawa walaupun menerapkan fikrah, tetapi tidak menjadikan mereka benar-benar dilandasannya. Hati mereka DUSTA.

Aku mahu ringkaskan, PENDIDIKAN HATI (IHSAN) wajib jua; demi menatijahkan RASA KEHAMBAAN yang hilang dari para dua't yang lahir dan dikaderkan. Ia perlu untuk melengkapkan ISLAM dalam hati para SYABAB yang dikader. Rasailah basahnya KALIMAH ALLAH dan CINTANYA pada mu....Bukan keringnya jiwa dengan kepura-puraan bermuamalah sesama manusia.....sedang jiwa sakit menanggung maksiat diri...Diri tiada jawapan kepada apa yang berlaku pada diri...makin jauh kamu berjalan dalam ruang lingkup dakwah, makin kamu rasa betul sehingga kamu melihat semua orang salah....sedang dirimu menanggung penyakit berat...PERASAN BETUL. Tetapi dalam masa yang sama menutupi sifat munafik diri yang kamu bingung mengapa ia kekal disitu sedang kamu ni sedang berjuang ISLAM...??? Kamu tiada jawapan....dan akhirnya kamu dilupakan iblis persoalan ini hingga kekal pula kamu dalam keadaan demikian. Perlukah dibahaskan lagi lebih dalam perjalanan hati kader-kader tamrin ini?

Janganlah pendekatan yang terlalu berat kepada FIKRAH SEMATA,-MATA, SEHINGGA TERABAI pula IMAN, ISLAM dan IHSAN.. yang dengannya menambah kuat CINTA-TAKUT -HARAP dirimu kepadaNYA... Janganlah selepas sahaja tamrin, mereka dilepaskan dan pula dibebankan dengan arahan-arahan yang melampaui kemampuan mereka. Sudahlah usrah tempang, harapkan tamrin sahaja menyelesaikan semua perkara?

FAHAM ke apa yang daku cuba sampaikan ini?? Nak dapat semua nii perlu kepada pembicaraan rahsia hati-satu bab dalam TASAWUF...Gunakan ia untuk melengkapkan ISLAM dalam dirimu. TASAWUF bukan hanya berzikir...jangan termakan jarum dakyah mereka yang jahil tentangnya(ilmu tasawuf)..

Berkata arifbillah: Tasawwuf yang haq tiada membawa kepada kemandulan potensi, malah ia adalah ruh kepada kemajuan potensi manusia. Manusia bukan sekadar dididik dengan iman dan kepatuhan hukum semata-mata, mereka perlu dididik dengan keikhlasan dan kecintaan dalam keimanan dan kepatuhan itu....


Hiruplah bahagian kalian dalam ilmu ini...sebagaimana kalian menghirup fikrah dan kalian gunakan ia dalam mempertahankan ISLAM menggunakan wadah, bukan mempertahankan wadah menggunakan ISLAM....

Kita bukan bicara karamah-karamah terbang ke, hilang ghaib ke...sebab zaman kita dengan syubhat yang banyak pada makanan kita sudah sukar dan ia juga bukan tujuan dalam tasawuf. Dan kalian tidak mampu menerima kelebihan itu kerana ia akan merosakkan diri...tetapi kita patut cuba pula bagaimana melunakan hati kita BENAR CINTA kepada ALLAH DAN RASULULLAH SAW ...dan bukan PULA DUSTA seperti sekarang...Daku kira kita semua faham maksud tersiratnya... Inilah bicara hati agar kehambaan kamu dalam berdakwah benar kerana ALLAH dan Pemilik asal PERJUANGN ini Saidina Mustofa Habibullah Muhammad SAW....

Tanpa pertimbangan yang benar , tamrin kita sebenarnya memandulkan potensi insan yang lebih besar dapat dimanfaatkan untuk ISLAM..berbanding hanya menghadkan kepada pemerkasaan fikrah tanpa mengambil kira potensi hati dan insan itu sendiri yang sebenarnya lebih hebat dari yang kita sangkakan jika jiwa mereka HAMPIR dan BERHUBUNG berterusan kepada ALLAH swt. Perlu di ingat sebelum memasuki pintu cinta ALLAH terlebih dahulu perlu melalui pintu CINTA NABI SAW . Penekanan kepada perkara ini jarang diambil berat sehingga dalam kebanyakan tamrin kita bicara tentang kecintaan kepada Rasulullah tanpa hadir maksudnya dihati..sekadar berakar umbi dibibir sahaja. Cinta tidak boleh dibuat-buat sahabatku....

Tidakkah kamu pernah dengar perbezaan apakah natijah insan yang roh mereka basah dan hidup serta berhubung dengan ALLAH..kerinduan yang amat sangat kepada RABB mereka dalam gerak dan diam dakwah mereka berbanding kader yang AKAL mereka sahaja; yang sudahlah kering roh tetapi sarat dengan pengenalan tentang ALLAH dan FIKRAH yang mendahului zaman mereka dan mereka diasak dengan yang berat-berat sedang jiwa mereka tidak mampu memikulnya-lalu mereka buat dengan terpaksa serta kering cinta??...yang manakah lebih kuat JIHADNYA?

Apapun aku suka mengulang kata-kata penulis hikmah blog (http://kuliahaddeen.blogspot.com)

Aku berpegang pada prinsip menghormati dan tiada mencampuri gerak kerja dakwah para sahabat dan muhibbin(pencinta dakwah) dalam usaha mereka menyampaikan apa yang mereka pelajari dariku dalam Kuliah Ad-Deen.

Buatlah pilihan yang tepat demi kebaikan diri, suasana dan masyarakat Aku hanya memberi nasihat jika diminta, namun keputusan yang baik adalah dari diri sendiri. Apa yang penting hormatilah apa yang ada pada orang lain, jangan ada niat memusuhi sesiapa jua walaupun dirimu dimusuhi.

Teruskan dakwah “Kesedaran Fitrah KeTuhanan dan Kehambaan” jika kamu mempunyai kesedaran bahawa ia penting untuk disampaikan. Tiada sesiapa yang memaksa dirimu, hanya dirimu sahaja tahu jawaban kenapa kamu perlu lakukannya. .



Nah kita fikirkan untuk membantu UMMAH..bukan sekadar adik-adik di kampus ini....

Rendah diri, sekadar berkongsi ilmu ALLAH
JUNDI UMMAH

>>>>Diri ini memohon sejuta kemaafan sekiranya ada bahasa yang terkasar dan mencuit isi hati...penat bermonolog sendirian ....daku keluarkandalam kesempatan yang ada ini. Ambillah yang baik, maafkan yang buruk...sedang diriku untuk UMMAH jua...








1 comment:

izati said...

salam..pandangan ini membuatkan aku terus berfikir..berfikir dan berfikir

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...