26 Oct 2008

Telus Berdakwah - Tawadhuk berhemah.






Bicara melunakkan dakwah

Salam perjuangan buat sahabat yang bergelut memastikan Islam tetap dijulang dimana-mana pelusuk dunia. Apa jua usaha yang dicurahkan untuknya semoga beroleh manfaat dan mendapat keberkatan dari Allah swt.

Aku mengintai-intai keperluan mencari bahan yang menarik dari senarai blog-blog yang ada. Menemukan jawapan kepada persoalan yang berlegar dalam kotak fikiranku.Bagaimana melunakkan gerak kerja dakwah tanpa sebarang masalah yang sepatutnya boleh diselesaikan dengan berbincang, berbincang dan bincang?

Saifulislam.com menjadi rujukan utamaku , bernada lunak dan sangat praktikal....

Dalam gerak kerja dakwah , alat yang menjamin kemurnian usaha ini adalah HATI. Adapaun alat - alat lain merupakan perkara sekunder kepada kesempurnaannya, ini pendapat aku. Dengan hati yang tulus dan mulus, IBLIS tidak punya ruang menipu kaum muslimin sebab itu kelemahan IBLIS. Dengan hati yang benar, gerak kerja menjadi lancar dan bersungguh. Benar atau tidak kenyataan ini kita tanya dimana hati kita, apa "intention" kita sebenarnya, benarkah niat kita??? Berat menjawab persoalan ini, kerana IBLIS tidak pernah berhenti dari mengalihkan niat kita agar kita sentiasa berada di persimpangan yang kadang-kadang kita sendiri tiada jawapannya.... Berbelit-belit bukan??? Susah tak nak faham? Mengapa begitu ? ...

Masalah teras sebenarnya adalah sekitar "SENI KOMUNIKASI".

Apabila subjek utama itu adalah manusia, maka segalanya kembali kepada soal AKAL, HATI dan NAFSU. ini jelas.(saifulislam.com)

Kaitannya pula???...sebahagian besar masalah manusia berpunca daripada masalah komunikasi, maka ia adalah manifestasi kepada kerenah akal, hati dan nafsu manusia.

Tak kena tempat berbicara

Masalahnya, jika dianalogikan....Suami boleh membuka mulut untuk berkongsi masalah dengan rakan karibnya, isteri pun sama. Atau mereka berhubung dengan pihak ketiga, keempat dan kelima.. tetapi terlalu berat untuk mengusahakan perbincangan di antara mereka berdua. Sedangkan itulah teras kepada "SENI KOMUNIKASI". Masalah yang sama juga dimana-mana peringkat organisasi dakwah, pemimpin kepada ahli, ahli kepada pemimpin, ahli sesama ahli, dan pemimpin sesama pemimpin..horizaaontal dan vertikal seharusnya telus dalam mengemukakan kepincangan dengan niat membetulkan kepincangan yang ada.

Kepincangan tidak akan tamat andai masalah ini dibincangkan bukan pada tempatnya. Contoh mudah kes 1: Masalah sahabat kita di jadikan bahan bualan dan umpatan ..atas kecenderungan apa? nak baiki sahabat kita atau aibkan dia?Mudharat sangat besar kesan kesilapan kita dalam komunikasi.

Kes 2, contoh dari sirah ISLAM yang panjang pula...Muawiyah tidak mengingkari kelayakan Ali menjadi khalifah. Pertikaiannya hanya pada soal keutamaan di antara menguatkuasakan perlantikan Ali sebagai Amir al-Mu’minin dengan usaha mengesan, menangkap dan menghukum pembunuh Uthman, ahli keluarga Muawiyah.

Manakala Ali pula mempertimbangkan keengganan Muawiyah sebagai sesuatu yang tidak kena kerana perlantikannya adalah sah atas persetujuan ahli Madinah. Justeru Muawiyah tiada sebab untuk mempersoalkan perlantikan beliau.

Bukan kerana permusuhan kesumat di dalam hati para sahabat, tetapi masalah komunikasi. Sesungguhnya dengan hati yang mencintai kebenaran dan persaudaraan Islam, jarak ribuan kilometer antara Madinah dan Dimasyq itu cuba diatasi secara beransur-ansur dengan beberapa siri perutusan termasuklah Majlis Tahkim di Daumah al-Jandal yang berusaha mencari titik temu. Benarnya sahabat pada niat dan tawadhuk mereka, peparangan Siffin terbatal dari meletus.

DOA SATUKAN HATI

Sehinggaakan Hassan Al Banna menggarap doa satukan hati, runsing perpecahan yang tak berkesudahan melanda umat ini, maka benteng terakhirnya adalah tawadhuknya kita mengharap pertolongan Allah atas segala fitnah yang melanda gerka kerja dakwah;

Ya Allah, Engkau mengetahui bahawa hati-hati ini (orang yang telah dibayangkan tadi) telah berkumpul kerana mengasihiMu, bertemu untuk mematuhiMu, bersatu memikul beban da’wahMu,

Hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syariatMu. Maka eratkanlah Ya Allah akan ikatannya. Kekalkan kemesraan antara hati-hati ini dan tunjukkanlah hati ini akan jalanNya (yang sebenar). Penuhkan hati ini dengan cahayaMu yang tidak kunjung malap. Lapangkan hati-hati ini dengan limpahan iman keyakinan dan keindahan tawakkal kepadaMu. Hidup suburkanlah hati-hati ini dengan ma’rifat (pengetahuan sebenar) tentangMu. Dan matikanlah pemilik hati-hati ini sebagai syuhada’ dalam perjuangan agamaMu. Engkaulah sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong. Ya Allah, perkenankanlah permintaan ini. Ya Allah, restuilah dan sejahterakanlah junjungan kami Nabi Muhammad, keluarga dan para sahabat baginda semuanya. Amin.

Nasihat orang tua MELAYU

Mereka berbidalan, Bulat AIR Kerana Pembetung, Bulat Mansuia Kerana Muafakat.

Ungakapan yang mendasar dan mendalam maknanya. Sejarah mengajar kita, kita berpaling me3ncipta sejarah??? Wallahua'alam.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...