28 Apr 2009

Sikap ahli mencerminkan kesan tarbiyyah.

Beralasan atau mencipta ALASAN.

Ana tak boleh syeikh...., ana kena kerja dulu...
Ana ada masalah keluarga la ya akhi..enta tak kan faham masalah keluarga ana..
Ana dah habis duit lah...mana ada runag nak pi TAMRIN...
..nanti ana tanya mak ana dulu..
...Datuk ana meninggal ...maafkan ana...
....KAKAk ana nak bertunang...
mm...nanti ana fikir dulu...
..(senyap tanpa jawapan)...
..insyaALLAH2 ana cuba datang....
...Ana ada program lain lah....,
...ada ka tamrin? tak tahu pun..
..la..kenapa enta tak bagitau awal-awal..dah tak boleh lah..ana kena ini, kena itu..bla-bla-bla..

banyak jawapan yang memenuhi rung inbox mesej...dari 10 mesej yang dihantar dengan ayat yang sama..

"Salam , enta boleh datang tamrin tak?"

5 atau 7 dibalas dengan nada yang hampir sama maknanya..(TAK BOLEH DATANG), cuma variasi bentuknya..bakinya tidak berbalas ..mungkin mesej tak sampai..bersangka baik orang yang menghantar mesej. Sebaik mesej dibalas, kita menggelengkan kepala. Beberapa sahabat mengeluh kesal..ini bukan alasan ahli jemaah ni...macam ahli ta'arif pemikirannya, menghela nafas mengeluh kecewa dengan sikap dan mentaliti ahli jemaah . Seorang menegur lembut, jangan mudah menghukum manusia... proses tarbiyyah tidak semudah itu, marhalah hanya pemeringkatan tarbiyyah..bukan penghayatan tarbiyyah. Penghayatan datang dengan hasil dari gerak kerja dan susah payah, bukan semata-mata dengan usrah yang lompang dan tamrin yang "GRAND_GRAND". Perbualan terhenti, seperti akur dan masak dengan suasana seperti ini.

Harap nak peluk gunung, pegang pun jadilah. Mungkin semangat menggebu menawan kampus boleh dilambung sahaja dahulu buat masa ini..menyambutnya nanti dululah...jadi? jatuh lah ia tidak bersambut mana-mana generasi.

Semangat tidak berputus asa menjadikan AJK menghubungi pula peserta, memujuk, pergi ke bilik..agar lembut hatinya dari mula mencipta alasan mengelak RANGKA PEMBINAAN GERAKAN HARKAH ini.... Kesilapan ahli jemaah bermula dengan cara ia mula berfikir. Di antara cuba mencari alasan atau cuba mencari jalan penyelesaian mana yang terbaik? Diantara cuba memberi alasan dengan berusaha melaksakan dahulu mana yang benar? Adapaun jika uzur syarie memang tidak dapat dielakkan maka ia tidak lah menjadi isu dalam kes ini, wajiblah diraikan. Tetapi kebanyakkan memberi alasan yang tidak munasabah..tempoh lama diberikan dari pemakluman tarikh program kepada hari program. Apabila di follow up..alasan untuk tidak hadir didahulukan berbanding berusaha untuk memenuhi seruan jihad ini ..Jadi?

Lumrah, jika ilmu USRAH sekadar memenuhi keperluan kepuasan akal..dibahas-bahas, dibrainstorming macam nak gila..tidak pernah henti..menjadilah ia ilmu yang menghiasi bibir-bibir tanpa meresap dihati. Tidak mampu memanfaatkan mereka sedikitpun, aptaah lagi usrah pun tidak ia wajibkan dirinya hadir. Bermudah-mudah dan bersambil lewa pada membina diri sedang ia berguna sebagai modal menghadapi dugaan-dugaan seperti di atas...berkorban datang TAMRIN yang 4 hari cuma dalam setahun.

Kesan tarbiyyah KAMPUS

Masalah evergreen yang tidak pernah lekang setiap generasi. Tidak hairanlah, kerana pembinaan berlaku sepanjang hayat. Ada yang cepat, ada yang lambat dapat tangkap.....Apa nak diharap dengan tarbiyyah sekejap cuma ni..bisik seorang ahli jemaah. Cuba meraikan dan bersangka baik dengan sahabat-sahabat yang pernah berbai'ah susah senang, semangat atau malas, suka atau tidak untuk mendaulatkan ISLAM suatu masa dahulu yang bersaksikan ALLAH dan RASUL..nah sekarang macam mana?

Parameter yang selalu digunakan memahmi realiti tarbiyyah bergantung kepada banyak faktor. zahir(boleh diukur); komit usrah, datang program, cepat turun medan, kesanggupan berkorban dan lain-lain.

batin juga tidak dapat dielak: keikhlasan, iltizam, jujur, setia...kasih-sayang.

Susahnya membina sistem, begitulah susahnya bahkan lebih lagi melaksanakannya...apatah lagi mendambakan hasilnya yang perfect!..Pesimis bunyinya, namun disanalah cabaran dan ujian bermula. Menduga setiap dari kita yang ada untuk bertahan, ada yang boleh bertahan sekejap lepas tu putus asa...bahkan ada yang langsung kecewa dengannya lantas berijtihad (nafsi-nafsi) meninggalkan terus tanpa memikirkan kesannya kepada semua.

Mungkinkah terlalu banyaknya kesilapan kita dalam memahami realiti dan fitrah manusia sehinggakan kita telah menzalimi sebahagian dari sebahagian yang ada? Perlukah kita perhalusi lagi apa yang terkandung padanya?

Method TAMRIN, Perlaksanaan Gerak Kerja, Usrah, ADAB-ADAB, Penyakit Dalam Jemaah, amalan harian...apa sebenarnya?

Pemisahan RUH tarbiyyah, Dan jasadnya.

Dalam memahami usaha gerak kerja AMAL ISLAMI, sudah pasti ia satu jalan kepada menghampiri kepada ALLAh, mencari redhaNYA dan memperjuangkan AGAMA-NYA. Sedarkah kita, ia mesti didahului dengan kebersihan hati, penghijrahan diri daripada berkekalan melakukan dosa dan maksiat kepada ALLAh kepada taubat nasuha dan berazam tidak mengulangi dosa, memastikan tidak adanya maksiat dan perkara haq dalam diri kita pada satu-satu masa, berusaha dari kurangnya amal kepada meningkatnya amal..berusaha kepada semakin memperhalusi syariat..bahkan memperbaikkan akhlak...semuanya perlu kepada mujahadah yang hanya dapat dihadap dengan ILMU yang benar.

Apabila tarbiyyah hanya berkisar kepada perkara yang bersifat furu' tanpa mengenalpasti yang POKOK, ia umpama menanam pokok kemudian meracunnya semula..dan diakhir mengharapkan sesuatu yang mustahil dicapai. Kaedah fiqh yang menggariskan antara melakukan ISLAH dan meninggalkan MAKSIAT, mestilah mengutamakan atau didahulukan meninggalkan MAKSIAT perlu kita hayati secara bersama. Melihat keilmuan ULAMA' , mereka sangat memahami bagaimana hati-hati manusia sepatutnya dibentuk...maka bersama-samalah orang arif melayari lautan ilmu yang mendasar sehingga kepada menghayati realiti sebenar jiwa kita ini.

Apabila tarbiyyah tidak punya RUH maka ia bergerak dengan jasad sendirian...makin lama semakin busuk..bukan semakin memberi manfaat. Maka ia akan kecewa dan meyalahkan itu dan ini sebagai puncanya..begitulah ia berterusan sehingga ia berkeliling dalam pusingan yang sama. Mereka terlalu mengikut nafsu, akhirnya ia sendiri tersesat dek kelicikkan iblis. Penting kita sedari jalan menghampirkan diri kepada ALLAH penuh tipudaya iblis. Bukan ahli tariqat sahaja melalui ujian iblis, bahkan semua yang cuba mendambakan redha ALLAh pasti mengalami ujian yang sama....penyelewengan dari jalan yang benar. Maka wajiblah kita mencari guru-guru yang mursyid yang mampu membimbing kita kejalan yang benar dengan ilmu yang benar pula.


Apa erti TADHIYYAH(Pengorbanan) pendukung ISLAM KAMPUS?

Apalah erti berjuang tanpa PENGORBANAN, begitu jualah sebaliknya Apalah erti pengorbanan tanpa PERJUANGAN.

Berbuih-buih penceramah bercakap , mengingatkan dengan wahyu-wahyu ALLAH yang suci tentang pengorbanan dan harganya...

Hakikatnya kefahaman masing-masing berbeza, begitu juga kesanggupan masing-masing. Ada yang larut dengan kesusahan dalam gerak kerja AMAL ISLAM, yakin ia dengan janji ALLAh dan pertolongan yang terkandung padanya.

Adapula yang terlalu berkira, tetapi merasakan diri sudah berkorban... bahkan merasai lebih dari sepatutnya.Dan mengharapkan yang bukan-bukan dan lebih dari kadar pengorbanan ia dijalan ALAh swt.

Kefahaman datang dengan gerak kerja, adapun pengorbanan beriringannya dengan kesabaran dan gerak kerja.

Kefahaman= Gerak Kerja
=Pengorbanan/Kesabaran

Sekadar lontaran, untuk kita fikirkan bersama.

Kita iltizam sama-sama denga segala gerak kerja ini, semoga ALLAh syahidkan kita dengan perjuangan ISLAM yang kita cintai ini dan dikurniakan kita ilmu yang bermanfaat dan benar agar jalan kita menuju redha ALLAH swt adalah benar dan tidak berpaksikan nafsu dan tipudaya IBLIS. Semoga ALLAh bimbing kita semua kejalan yang benar.

Buat mereka yang berusaha mengadakan program pembinaan ini , semoga ALLAh swt membalas jasa kalian kerana tetap dan terus mara bersama-sama memastikan AGAMA ALLAh tetap kan DIJULANG diamana-mana pelusiu dunia. Segala penat lelah, peluh darah, serta jiwa yang teruji mendapat balasan setimpal dengan ketulusan hati dan susah payah dari ALLAH swt.

1 comment:

solehati said...

minta izin untuk masukkan dalam blog akak. akk suka sangat tulisan ni.

akk juga terasa seperti akk yang salah...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...