2 Jul 2010

Kemaarahan , Kemaksiatan..Kemunafikan....KEINSAFAN


Sehingga kini , aku tidak mampu menampung kesakitan ini.....

Apa perlu diriku buat...mengapa semua orang pula aku persalahkan.???

aku hilang punca....
.

bagaimana aku mampu menempuh malunya berdepan mereka???....

mengaibkan......

Rupanya begitulah iblis menipudaya hamba-hamba Allah dalam perjalanan(salik) menuju-NYA. Sedikit sahaja bisikan dan tipudaya menjadikan jiwa tidak tenteram, menjanjikan keemiskinan dan kesombongan dan wujud diri...dan hujung jatuhnya kesesatan yang nyata.

Dalam perjalanan ini, pasti nafsu akan sentiasa sakit. Kesakitan itulah buah kepada ujian ALLAH kepada hamba-hamba yang dikasihi-NYA .Sejauh mana benar kata-kata akan diuji.. dalam pelbagai bentuk.;Perasaan, keluarga, wang ringgit, masa, kerja...susah, tertekan..malu, anak , isteri.. dan sebagainya

Pokok pangkalnya, kita tidak boleh melihat kewujudan diri kita sebaliknya hanya memandang af'al(perbuatan) NYA dalam menguji hamba-hamba-NYA. Bukanlah keburukan orang dan kesalahan orang yang di pandang tetapi kita pewrlulah menilik diri, memmandang semua ini kesilapan , kekurangan diri kita.. Hakiaktnya yang menegur danyang ditegur ALLAH jua...maka leburkan diri dalam kecintaan pada perjalanan ini.. bulatkan tekad. Teruskan berzikir walaupun tiada natijah pada zikir...samada merasa makin kuat rasa kepada maksiat , makin kuat taat, ringan , berat ..teruskan berzikir tanda cinta pada ALLAH dan Rasul-Nya serta tanda ubudiyyah kita kepadaNYA sehingga ALLAH yang mengubah keadaan diri kita. Tersukan leburkan perasaan wujud diri dengan mengingatai ALLAH, ALLAH


Dalam proses berzikir ini, Allah akan menguji sehingga sakitnya nafsu kita. Ibarat besi dalam api sehingga lebur ia dan berhasil pula besi waja. Di berikan ujian dengan kadar masing-masing. Disakitkan nafsu ini agar kita memandang hanya dari DIA (inilah kasih sayang-NYA) Merasa sakit nafsu itu sehingga memandang inilah kehendakNYA, maka serahkan kepadaNYA urusanNYA. Tiada diri lebur pada qudrah dan iradahNYA sahaja. Tiada lagi kehendak kita, kudrat kita. Benar-benar lebur serah kepadaNYA.

Kesakitan-kesakitan ini lebih baik dari keseronokan dan keselesaaan yang menghanyutkan diri kita.

Memandang diri hina, munafik fasik penuh dosa kepada NYA mestilah di susuli dengan taubat sebenar-benar, jika tidak kita hanya tertipu dan bermain-main dengan perasaan sendiri.

Selesaikan masalah hati , dengan sentiasalah bersangka baik pada semua orang disekeliling kita..terutama guru-guru yang benar yang tiada kepentingan diri semata-mata kerana mencari redhaNYA sahaja. Tiada keseombongan ..tiada aku ini, aku itu...semuanya DIA.

Usah dilayan perasaan yang membisik dengan bisikan iblis agar dirimu berhenti berzikir, menjauhi guru , membenci guru, bersangka buruk yang bukan-bukan kepada guru, kepada sahabat seperjalanan dengan mu; iblis dan dirimu yang bermain-main dengan emosi serta rasa , yang hakikatnya hanya pada perasaanmu sahaja... gurumu hanya yang menarikmu kepada ALLAH .

Tutuplah pintu yang boleh merosakkan hubungan mu sesama manusia, yang memutuskan silaturahim dengan bersangka baik dan bersyukur kerana dirimu berada dalam jalan ISLAM yang benar. Apa lagi yang dirimu mahukan sebenarnya? Bukankah nafsu-nafsu kamu sentiasa menyebabkan dirimu menyesal kemudian hari?? Dengan menekan nafsu itu bukankah kamu dapat merasa lapang dada kemudian hari?

Ingatlah , leburkan diri, cintai perjalanan ini..bersangka baiklah...berhimahlah menghadapi ujian-ujianNYA...serahkan bulat-bulat kepadaNYA..hingga tunduk nafsu itu pada syariatNYA, IradahNYA, QudratNYA..Dalam berdakwah tiada boleh ada diri, hanya ada kehambaan.

Ya ALLAH istiqamahkan diriku dengan perjalanan ini..matikan daku dengan perjalanan ini menuju cinta MU danRasul MU, kurniakan pada ku dan sahabat-sahabatku keikhlasan...dan selamatkan kami semua dari tipudaya ibis, dunia, nafsu , dan semua tipudaya yang membinasa ubudiyah kami kepadaMU.. ampunkan dosa-kami , guru-kami dan semua sahabat-sahabat yang bersama-sama kami. MAkbuklkan doa kai Ya ALLAH..

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...