3 May 2012

PONDOK ; Mangsa Orientalisme


Definisi Jihad telah secara terancang cuba diubah para Orientalis Barat yang berdendam dengan umat Islam yang menentang mereka. Usaha mereka merobek dan mencuri hasil bumi umat Islam menjadi sukar lantaran subjek jihad yang diajar kepada anak bangsa oleh pondok dan pesantren memberi kesedaran peri pentingnya memelihara maruah dari, bangsa, agama, dan Negara dari. dicabuli bangsa penakluk.


Tahukah anda jalur keturunan RothsChild ini menguasai dunia (Perbankan, Perlombongan Sumber Asli Dunia), mereka menaja Peperangan Dunia dan menikmati hasilnya. Mereka Syaitan Berwajah Manusia yang menguasai dunia sekarang.


Usaha Amerika melabur puluhan juta USD ke tempat-tempat sumber umat Islam memahami agamanya sendiri cuba diganggu gugat dengan menimbulkan polemik dan fitnah agar masyarakat tidak lagi mendekati sumber pemahaman mereka terhadap agama sendiri.Sehingga mereka menjauhkan diri dan anak-anak mereka dari terlibat memelihara kekuatan UMMAH ini. Polemik kredibiliti dan fitnah atas dasar memerangi keganasan menyebabkan tekanan melalui media dan kerajaan diguna pakai agar masyarakat menjauhi institusi pondok dan pesantren menghukum dengan label-label tajaan media orientalis; tiada masa depan, melatih pengganas, fanatik, taksub, dan sebagainya yang sengaja menimbulkan rasa curiga dan prejudis masyarakat yang akan merugikan mereka sendiri.

Sistem sedia ada menyebabkan pondok tersisih dan dianggap out dated( ketinggalan zaman) dari arus masa. Suasana semasa meletakkan institusi pondok jauh terkebelakang , tidak terbela. Ibu dan bapa lebih  melihat sekolah lebih terjamin masa hadapan duniawi . Tiada lagi memikirkan anak dihantar ke institusi pendidikan untuk membantu membaiki ummah. Sebaliknya tumpuan telah beralih kepada agar anak hidup mewah, ada kerja dan terjamin masa depan untuk perut sendiri semata-mata. Biarpun beratus ribu dilaburkan ibu bapa; asal anak jadi cerdik pandai ilmu fardhu kifayah...tapi sebenarnya jauh ketinggalan ilmu fardhu ainnya. Sistem nilai yang keliru ini telah dipaksakan keatas umat islam hingga secara beransur kebusukan penyakit umat berakar umbi melahirkan generasi individualistic yang materialistic lagi penuh kepura-puraan dalam dunia tanpa sempadan ini . Sistem persekolahan sekarang berdepan krisis sosial yang parah hakikatnya. Agama menjadi isu sampingan ; bahkan di subjekkan untuk lulus periksa. Bukan dijadikan panduan hidup.

 Realitinya pondok hanya pilihan terakhir yang menyebabkan anak-anak yang tiada harapan sahaja diletakkan disitu. Berdepanlah guru-guru pondok mendidik anak bangsa yang tidak tahu membaca, menulis , mengira. Bukankah sepatutunya mereka yang mempunyai IQ sehebat ADI PUTRA diletakkan di institusi itu ..atau sesiapa sahaja yang genius di institusikan disitu agar lahirlah dari umat ini ULAMA yang berkredibiliti dan hebat? Bukankah untuk kebaikan umat jua? Maka di mana justifikasi transformasi pendidikan olahan kerajaan setakat ini? Atau disebalik program pembodohan rakyat  terhadap agamanya memberi keuntungan kepada PEMERINTAH agar dapat terus memerintah rakyat yang sudah di lemahkan iman mereka dengan sistem yang mengunci mati mereka dalam alam ini? Atau dalam erti kata lain..proses halus orientalisme menawan jiwa rakyat setelah apa yang dipelajari dari sejarah panjang penentangan Golongan Pondok atau Pak Kiai (di Indonesia) atau Ulama serta Aulia’ terhadap kewujudan mereka secara biadab di nusantara ini. Dalam perang fizikal di tanah melayu, walaupun mereka berjaya menawan negeri  Raja Melayu namun jiwa MELAYU ISLAM selamanya tidak sekali-kali kerana disana ada JIHAD yang memisahkan antara kita dan mereka.

 Pondok yang dianak tirikan inilah asal sumber perjuangan bangsa Melayu yang mempunyai roh sebenar. Ulama dan Umara bersama rakyat atas institusi yang dipelihara sumber manhaj keilmuan  bersumber Haramain; sanad yang bertali sampai kepada baginda Rasulullah saw. Berkembang dari ISTANA;dari sini juga terpendamnya kekuatan aliran ahli sunnah wal jamaah. Para Orientalis sangat menekuni masalah ini. Dari Acheh ke jawa, dari sumatera ke Thailand..Melaka ke Pasai. Mereka berdepan kerajaan Islam yang peradabannya dijana dari kekuatan pengamalan Islam yang dibawa Syaikh Yaman dan Haramain berjiwa tasawuf sehingga jatidiri terpasak kukuh dalam darah orang Melayu di rantau JAWI ini. Maka sesuatu yang hebat dari umat ISLAM tidak boleh dibiarkan subur. Dan mereka serta anak didik mereka  merancang melemahkan umat Islam terhadap sumber agama mereka sendiri. Bukan sahaja pondok, bahkan Al Quran juga tidak terlepas dari cubaan licik mereka mengubah cara penterjemahan, kredibiliti,dan isinya. Bahkan Berselawat kepada BAGINDA saw pun menjadi isu BID'AH yang memeningkan masyarakat ?

Perlu diingat unsur Islam adalah daya pendorong terkuat dalam mengembangkan tenaga orang Melayu di Nusantara untuk menentang penjajahan pemikiran ini. Sejarah membuktikan Melayu bersedia berubah atas sebab KEAGAMAAN (CINTA ALLAH DAN RASULULLAH SAW). Usaha kaum SUFI antara sumbangan terbesar dalam pemurnian pemahamn Umat ISLAM terhadap agama mereka. Usaha dan Peranan kaum SUFI dalam menyampaikan ISLAM secara aktif di Tanah Melayu ini di buktikan dengan Dominasi TASAWUF menjadi pegangan awal umat Melayu. 

Saat Negeri Umat Islam terjajah dan hilang kuasa politik; tasawuf mengambil tempat sebagai alternatif kepada penyebaran dakwah Islamiah bukan sahaja di Tanah Melayu bahkan jua di seluruh dunia. Usaha kelompok ini mendapat perhatian para orientalis. Dan serangan dan label bertalu-talu di talakan keatas kelompok yang MEMANIFESTASIKAN CINTA MEREKA KEPADA ALLAH DAN RASULNYA dalam ertikata  yang sebenar. Sehingga masyarakat jua menjauhi mereka. Inilah yang dicita-citakan ORIENTLIS apabila rakyat menjauhi TOKOH AGAMA yang benar. Ilmu tasawuf dilabel sesat, pengamal bid'ah dan berbagai tuduhan yang membuktikan mereka JAHIL. Sedangkan diri mereka yang tersesat dari mencari ALLAH mereka tidak nampak lantaran buta mata hati. Ilmu TASAWUF hanya dapat difahamai dari pengamal TASAWUF. Merujuk pakar astronomi tentang HAKIKAT ILMU TASAWUF memanglah mendapat jawapan yang tidak adil...FIKIRKAN

Sebuah JIHAD menentang kezaliman PENJAJAHAN sebenarnya bukan bertujuan menjajah TANAH dan HASIL BUMI, bahkan JIWA, PEMIKIRAN, dan lebih parah KETAUHDAN UMAT secara berkala dengan strategi SEKULARISME SEJAGAT mereka.Umat Islam terlena terlalu lama dibuai mimpi khayalan ciptaan BARAT. Nilai agama dalam kehidupan dikikis sehingga nipis dan rapuh. Semangat JIHAD di ubah dan mendapat tafsiran yang menguntungkan ORIENTALISME dan menyeronokkan nafsu. JIHAD adalah berjuang membangunkan kecanggihan dan kemajuan MATERIALISME. Sehingga manusia hidup kepura-puraan apabila jiwa kering CINTA kepada ALLAH swt lantaran sibuk membangunkan kenikmatan JASMANi(Materialsime) terlupa membangunkan ROHANI. Jiwa tiada tenang. Bahkan resah dan gelisah tidak puas kerana merindukan ILAHI. Kesibukan Materialisme sengaja dipaksakan DAJJAL dan IBLIS untuk melupakan manusia asal dirinya dan kemana tempat kembali mereka.

Asal kita adalah ROH, Jasad hanya tempat roh menumpang dan akan binasa dimamah ulat. Jasad hanya “sistem”, sedang diri mu adalah ROH yang merindukan TUHAN-NYA. Dari Allah kamu dating dan kamu akan kembali menghadapNYA. Maka gunakan “sistem” kepada tujuan asal ia dicipta. Ilmu inilah yang barat tidak mahu UMAT ISLAM hayati kerana ia akan merugikan usaha mereka.



Penjajahan ini sejarah PAHIT:umat Islam menerima kesan kehancuran TAMADUN MENJADI HAMBA ALLAH. Umat ISLAM menderita lantaran keliru ..sehingga berbahsa seperti PENJAJAH yang bertuhan kepada DIRI mereka , AKAL mereka..sehingga sombong dan lupa diri. RENUNGILAH...

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...