9 Aug 2007

Forum Perundangan 2007

Kesibukan menghadapi suasana peperiksaan pertama semester ini tidak dapat menghalang aku untuk ke Forum Perundangan 2007 yang diadakan di Dewan Anuar Musa , Fakulti Sains. Hati aku terpanggil untuk hadir , kuat untuk tetap pergi kerana isu yang diperdebatkan sangat berkait dengan maruah Islam di Malaysia ini.

Tidak mengecewakan barisan panelis yang ditampilkan terkenal dalam dunia akdemik lebih lebih lagi Dr Ugi Suharto, anak murid Dr Naquib Al Attas. Pengkaji pemikiran Islam Liberal ini sangat aktif dan mengikuti perkembanganIslam liberal.

Asalnya tajuk Forum ini "Konflik Bidangkuasa Sivil dan Syariah", Adakah Perkara 121(1A) perlembagaan Persekutuan Masih Releven?.....diakhir penggulungan Dr Aziz Bari mengatakan masih releven dalam keadaan sekarang ini. Adalah terlebih baik kita pertahankan apa yang ada dahulu memandangkan semua bersikap emosional dalam menangani konflik agama,bangsa dan negara ini.

Dalam persoalan akidah tidak ada campur aduk kebaikan dan kebatilan... bukan namanya Islam jika kita ambil separuh dan tinggal separuh..soal iman tiada tolak ansur..asasnya Malaysia bukan negara Islam selagi Islam tidak berada pada tempat yang sepatutnya. Jika Malaysia ini bukan sekular, bukan juga Islam..apakah negara kita ini???

Sebagai perkongsian , arus pemikiran Islam liberal sebenarnya banyak menyentuh 5 perkara jika di Indonesia: menurut Dr Ugi Suaharto:

1)Mereka memuja pemikiran Sekular..mereka mendakwa untuk maju kita perlu bebaskan dari cengkaman agama

2)Mereka memperjuangkan Pluralisme Agama. Bukan berbilang agama tetapi mereka mempertahankan kesamaan taraf agama. SEMUA AGAMA SAMA!?.dan pemikiran ini berbeza dengan toleransi dalam beragama.Tiada satupun agama boleh mengakui ia benar. Jarum pemikiran ini sangat halus.

3)Isu Quran edisi kritis..mereka bersikap radikal hingga mahu mengedit Al Quran: Allah swt telah berjanji Al Quran akan dipelihara sampai hari kiamat dan usaha merka ini upama melakukan perkara paling bodoh di dunia.

4)Hermeneutik(pastikan sebut dengan betul)' istilah yang pertama aku dengar ini merupakan kaedah yang digunakan untuk mentafsir BIBLE. Hermeneutik digunakan untuk mengubah orientasi tafsir Al Quran yang selama in menjadi tradisi umat Islam dari zaman berazman.

Pemikiran ini dikembangkan pemikir Protestant. Friederich Schleimermacher, menjadi aliran falsafah moen , dan kini digunapakai liberlis untuk mentafsir Al Quran pula. Dangkal sungguh pemikiran mereka.

Kesannya Al Quran akan menjadi versi yang berbagai dalam bahasa lain-lain pula. Tidak seperti sekarang bahasa Arab itulah Al Quran, dan di panggil terjemahan jika disertakan dengan penerangan atau huraian.

Pemakaian Hermeneutik menjadikan Al Quran di Malaysia Bahasa melayu, Di jawa Bahasa Jawa, Di Thailannd Bhasa Thailand..dan seribu macam bahasa dan di panggil Al Quran bukannya terjemahan. Itulah yang berlaku kepada Bible kini. Akhirnya tafsiran mereka yang berdasrkan nafsu saling bercanggahan antara satu bible dengan bible yang lain.

Mana mungkin ketam nak mengajar anaknya berjalan. Sejarah menunjukkan Islam tidak memerlukan Hermeneutik bahkan mereka sepatutnya belajar dari Islam..

5) Isu feminisme. mereka memertahankan kesamaan hak antara lelaki dan perempuan.Cukuplah sekadar kita gunakan akal logik, Keadilan Bukanlah tertakluk kepada PERSAMAAN'

Mana mugkin perempuan nak disamakan dengan lelaki dari sudut syariat. Lelaki tidak pernah bertikai mengapa perempuan tidak sembahyang tika datang kitaran haidnya?...Inilah kesesatan nyata yang berlaku jika berpandukan nafsu dan akal semata tanpa merujuk sumber yang MUKTABAR..Quran dan Sunnah..

Aku tak berapa faham apabila sesi soal jawab dikuasai oleh mahasiswa jurusan undang-undang, dan aku pasti yang lain pun sependapat denganku....cuma beberpa isu dapat aku fahami dengan baik memandangkan pernah menjadi isu nasional...Artikel 11, Kes murtad, Kebebasan beragama dan sumpamanya.

Paling menarik sesi soal jawab di rintis oleh Ashabul Yamin, aktivis mahasiswa yang melontarkan soalan seklaigus untuk ketiga-tiga panelis..

soalannya

1)Adakah Malaysia Negara Islam atau sekular- untuk Dr Aziz Bari
2)Adakah Pemikiran Islam Hadhari mirip atau mempunyai ciri Islam Liberal-Dr Ugi Suharto
3)Akta Murtad - mengapa tidak dilaksanakan di seluruh negara?-Tuan Zainul Rijal

soalan yang ditunggu-tunggu mendapat tempat di hati hadirin dengan tepukan yang gemuruh... soalan dijawab satu persatu

1)Denagn peruntukan yang ada melindungi Islam, Malaysia bukan negara sekular..bahkan juga bukan negara Islam kerana menagani situasi poitik dengan cara yang tidak Islamic-Penggunaan akata ISA, Pembatalan Perundagan dan Akta Darurat...dan berbagai lagi yang aku tak berapa nak faham.

2) Islam Hadhari lebih wajar di gunapakai istilah-"Pemikiran Islam Hadhari"..pengunaan istilah yang memberi sifat kepada Islam akan memerpsempitkan Islam, contohnya Islam Sunnah, Islam Syiah, Islam Ghazali, Islam Progresif, Islam Liberal dan berbagai-bagai lagi yang memberikan sifat yang mengikut kehendak dan pemikiran manusia. Ditegaskan Islam cuma satu dan itulah yang di bawa Muhammad saw. Dari sudut perbahasan istilah, pemakaian Islam Hadhari tertolak, bahkan Persidangan Ulama' Fekah juga telah bersepakat menolak penggunaan Islam Hadhari. Dari sudut kandungan Dr Ugi tidak menolak 10 prinsip yang digariskan kerana semuanya benar, cuma beliau menambah Islam bukan hanya berlegar sekitar 10 prinsip ini sahaja. Mudah difahami dan jelas.

3) Ini agak sukar untuk aku menyimpulkan kerana aku tak berapa jelas huraian yang diberikan.

Puak Liberal akan rasa terpukul dimuka mereka berikutan Forum ini...paling menarik Forum ini mencapai objektifnya untuk menjawab kembali Program sebelumnya yang diwujudkan oleh Liberalis. Mereka kini mengalami keruntuhan moral yang mendadak dan menderita kerana forum ini. Syabas buat pembela Islam di UKM, barisan gerkan Islam akan sentiasa merapatkan saf dengan sesiapa yang memperjuangkan keagungan dan kesucian Islam. Himpunan seperti ini wajar diadakan bagi meneutralkan kembali dakyah dan dakwah songsang puak-puak berhaluan Pemikiran Islam Liberal. Moga Allah selamatkan mereka dan menunjukkan kembali jalan yang benar.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...