21 Aug 2007

Kasihan Umat Ini...

Maafkan aku kerana tidak dapat mengemaskini laman ni atas kesibukan yang terpaksa aku tempuhi 5 hari kebelakangan ini. Lima hari yang lalu aku menjalani amali di suatu suatu tempat yang sudah biasa sangat dikalangan warga fakulti aku, di sebuah hutan simpan yang menjadi medan penyelidikan.

Kem-kem sentiasa berkampung disini atas maksud menjalankan amali. Selalunya hujung minggu, masuk pada petang Jumaat dan keluar petang Ahad. Keadaan sebeigini amat lazim bagi warga fakulti perhutanan .Keseronokan yang diraih dalam kem - kem seumpama ini adalah adanya pengalaman baru yang sentiasa aku lalui dan peroleh apabila berurusan dengan mad'u yang berbagai-bagai ragam .

Sebagai seorang penghulu bagi sesi kem , kita akan bertanggung jawab bermula 2 minggu sebelum satu-satu kem. Persediaan dan perancangan mesti di rangka terlebih dahulu bersama- sama staf yang terlibat . Mesyuarat pasti akan memberikan rahmat dan kemudahan yang amat banyak , dan aku percaya akan perkara in kerana ia banyak membantu memudahkan urusan aku. Bahkan mesyuarat juga merupakan sunnah Nabi Muhammad saw....

Persediaan kadangkala tidak akan terjadi seperti yang kita harapkan, ditengah-tengahnya pasti ada halangan dan masalah yang timbul dari aspek teknikalnya sehinggalah ke peringkat dasarnya. Masalah inilah yang memberikan tekanan dalam kita berhadapan dengan sesuatu yang tidak kita harapkan, bukan mengharapkan kesempurnaan tetapi biarlah semuanya berjalan lancar walau apa pun berlaku. Namun hikmahnya, kita mematangkan fikiran kita dan mula memahami tabiat alam ini, fitrahnya, dan kehendaknya. Semakin susah kita , sebenarnya semakin kuat kita bergantung harap kepada Allah swt.

Sekadar perkongsian bersama dalam mengambil iktibar atas apa yang aku lalui. Satu perkara yang menarik perhatian aku untuk dikongsi bersama ialah berkaitan kesedihan dan nazaknya umat ini dalam berhadapan dengan arah tujuan hidup mereka. Mereka gagal menentukan prioriti antara keperluan dan matlamat , penting dan tak penting, keredhaan makhluk dan keredhaan Allah swt. Mereka sanggup bangun seawal 6.30 pagi untuk dapatkan markah bonus komitmen dalam amali, namun tidak untuk menunaikan solat subuh 2 rakaat bagi mendapatkan syurga Allah yang tidak terbayangkan kenikmatannya . Sedih melihat mereka gagal menentukan apa yang penting dalam hidup mereka. Mereka berkeluh kesah jika tidak kuliti makanan dalm kem teruk namun tidak berkeluh kesah denagan keadaan tidak menunaikan solat subuh ,Isyak untuk diri mereka.

Aku keliru dengan mereka ini, tidak percayakah mereka kepada kematian dan hari sesudahnya. Hidup ini bukan hanya untuk berbicara soal perut yang lapar dan kualiti makanan yang tak sedap..lebih dari itu. Dimana jiwa umat Islam sekarang. Inikah yang nak dihasilkan dalam sistem pendidikan yang ada. Kerisauan hanya pada markah, nombor ,kuiz, mata , hasil depan mata, keseronokan sementara?!!

mEREKA SEMUA RAKAN -RAKAN AKU , BAGAIMANA BOLEH AKU BANTU MEREKA YA ALLAH??? MUDAHKAN URUSANKU, BANTU MEREKA ...LAPANGKAN DADA MEREKA DENGANNUR DAN HIDAYANH MU YANG SANGAT MEREKA DAMBAKAN PADA SAAT INI....BUKA PINTU HATI MEREKA...KASIHANI MEREKA YA ALLAH..TUHAN KU YANG MAHA PENGASIH DAN PENYAYANG..

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...